Arteria: Saya Siap Mundur Jika KPK Dibekukan

12-09-2017 / KOMISI III

Anggota Komisi III DPR RI Arteria Dahlan dengan tegas mengatakan, “Saya siap mundur jika KPK dibekukan.” Statemen ini sekaligus menepis tudingan terhadap diskursus pembekuan atau pembubaran KPK oleh DPR.

 

Dalam rilisnya yang diterima Parlementaria, Selasa (12/9/2017), Anggota F-PDI Perjuangan ini, sekaligus ingin mengklarifikasi bahwa tidak ada wacana pembekuan KPK dari fraksinya, setelah koleganya sendiri di fraksi sempat mengeluarkan pernyataan usulan pembekuan KPK. Kritik tajam yang dilontarkannya saat mengikuti rapat dengar pendapat dengan komisioner KPK, Senin (11/9) lalu, merupakan bentuk kecintaannya pada KPK.

 

Pernyataan tegas Arteria di atas sempat mendapat apresiasi tepuk tangan dari para hadirin yang menyaksikan jalannya rapat. Bahkan, para komisioner pun terlihat tersenyum. Kritik tajam dan pernyataan tegas terhadap KPK, tak melulu ditafsirkan sebagai pelemahan. Sebaliknya, itu justru sebagai bentuk penguatan.

 

“Perlu diketahui bahwa pembicaraan Saya dalam rapat tersebut sekitar 18 menit, Saya dengan tegas mengatakan, Saya siap mundur jika KPK dibekukan. Ini merupakan komitmen Saya mendukung penguatan dan perbaikan KPK,” aku Anggota Pansus Hak Angket KPK ini dalam rilisnya, seraya menambahkan, “Saya cinta KPK, Saya cinta NKRI.”

 

Sebagai anggota Pansus, ia memang ingin minta klarifikasi dan jawaban jelas dari KPK menyangkut banyak temuan penyelewengan oleh para penyidik KPK. Pada bagian lain, politisi dari dapil Jatim VI itu, juga mengeritik para komisioner KPK yang tak mengembangkan dialektika kebangsaan dalam sebuah rapat resmi kenegaraan. Maksudnya, Arteria mengeritik keras para komisioner yang tak menyebut para anggota DPR dengan kata “yang terhormat” saat pertama menyampaikan paparan di hadapan rapat.

 

 “Yang terhormat” tidak dimaksudkan sebagai gila hormat atau ingin dihormati, kilah mantan anggota Komisi II dan VIII DPR ini. “Tetapi, ini lebih mengingatkan kepada kami anggota DPR untuk berperilaku terhormat. Itu esensinya,” kata Arteria. Ia mencontohkan, Presiden Joko Widodo saja selalu menyebut “yang terhormat” kepada para pimpinan dan anggota DPR RI. Sementara komisioner KPK tak sedikit pun menyebut itu.

 

“Saya sangat menyayangkan tidak terlihat dialektika kebangsaan yang biasa muncul dalam forum rapat-rapat kenegaraan di DPR. Terlihat ada dinding besar bersekat. Terkesan ada kaum sana dan ada kaum sini, bukan sebagai balutan keluarga besar Indonesia Raya,” kritik Arteria kepada para komisioner KPK. (mh) foto: andri/hr.


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Peluru Nyasar, Wenny Warouw Serahkan Penyelidikan pada Polisi
16-10-2018 / KOMISI III
Anggota Komisi III DPR RI Wenny Warouw mendapati peluru yang menyasar ke ruang kerjanya, di Gedung Nusantara I DPR RI...
Gugatan Kepada Saksi Ahli Bisa Menghambat Penegakan Hukum
12-10-2018 / KOMISI III
Anggota Komisi III DPR RI Arsul Sani berkomentar soal kesaksian ahli Prof. Bambang Hero Saharjo dari Institut Pertanian Bogor (IPB)...
Komisi III Diskusi RUU KUHP dengan Mahasiswa UMS
10-10-2018 / KOMISI III
Anggota Komisi III DPR RI TB. Soenmandjaja didampingi Anggota Komisi III DPR RI Saiful Bahri Ruray dan Endang Maria Astuti...
KPK Harus Cermat Atasi Kebutuhan Pegawai
03-10-2018 / KOMISI III
Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) diimbau harus cermat dalam memenuhi kebutuhan pegawainya. Seiring bertambahnya perkara-perkara korupsi yang sedang ditanganinya, kebutuhan pegawai...