Perppu Ormas Bentuk Kelalaian Pemerintah Bina Ormas

16-10-2017 / KOMISI II

suasana rapat komisi II DPR RI/foto:doeh/dn

 

Anggota Komisi II Adzikin Soeltan memandang keberadaan Perppu Ormas sebagai bentuk kelalaian pemerintah dalam menjalankan tugasnya dalam membina ormas. Sehingga fraksinya memandang menolak Perppu Ormas untuk dilanjutkan pembahasan untuk dijadikan UU. 

 

Menurutnya, sinergitas antar pemerintah dengan ormas sangatlah dibutuhkan. Jika tidak, maka akan muncul berbagai ormas yang bertentangan dengan ideologi negara. Hal ini perlu disikapi dengan bijak dengan tetap menjaga keharmonisan hak setiap masyarakat dalam berserikat dan berkumpul.

 

"Sinegitas antar pemerintah dengan ormas belum berjalan dengan maksimal. Pembinaan ormas yang kurang akhir-akhir ini sehingga muncul ormas yang membahayakan persatuan Indonesia. Negara wajib mampu mengelola, mengatur keseimbangan keharmonisan antara hak dan keberadaan ormas," tutur Adzikin dalam rapat kerja dengan Menteri Dalam Negeri, Senin, (16/10/2017) di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta.

 

Ia menjelaskan bahwa lahirnya Perppu ormas bukanlah langkah bijak dalam menyelesaikan persoalan ormas, sehingga ini bentuk ketidakmampuan pemerintah dalam mengelola ormas. "Lahinya perppu ormas menurut kami bukan langkah bijak selesaikan persoalan ormas dan bentuk ketidakmampuan pemerintah membina ormas. Hal ini harus disikapi bijaksana. Negara harus mengayomi dan memberikan rasa adil," tutur Adzikin. 

 

Karenanya, F-Gerindra memandang lahirnya Perppu Ormas bertentangan dengan nilai demokrasi dan konsensus bersama.  Padahal pembubaran ormas dilakukan oleh putusan pengadilan, bukan pemerintah. "Perppu ormas menurut kami bertentangan dengan nilai demokrasi yang jadi konsensius bersama. Kesewenang-wenangan pada pemerintahan diktator, kewenangan pemerintah sudah besar dengan menbubarkan ormas. Padahal pembubuaran ormas pada ranah pengadilan," ujarnya. 

 

Sehingga fraksinya menyatakan tegas menolak pembahasan Perppu Ormas untuk dilanjutkan menjadi UU. "Fraksi Gerindra tegas menolak Perppu No. 2 tahun 2017 tentang ormas untuk dilanjutkan pembahasan," tegas Adzikin. 

 

Dalam pandangan mini fraksi, Gerindra meminta pemerintah untuk bersikap arif dan bijaksana dalam menyikapi persoalan ormas ini. Lahirnya Perppu Ormas menurutnya dianggap kegagalan pemerintah dalam membina ormas sehingga dalam konteks kebebasan berserikat dan berdemokrasi hal ini sangat tidak tepat dan bertentangan dengan pasal 28 UUD 1945. (hs).


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Anggota DPR Terima Audiensi Tenaga Honorer Riau
21-02-2020 / KOMISI II
Anggota DPR RI Syamsurizal berkomitmen akan memperjuangkan nasib para guru honorer, khususnya yang sudah lama mengabdi di dunia pendidikan untuk...
Jateng Dinilai Siap Jalankan Pilkada 2020
20-02-2020 / KOMISI II
Anggota Komisi II DPR RI Heru Sudjatmoko menilai persiapan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2020 se-Jawa Tengah sudah cukup baik....
Komisi II Ingin Pastikan Tahapan Pilkada Jatim Lancar
20-02-2020 / KOMISI II
Pada penyelengaraan Pilkada serentak 2020, Provinsi Jawa Timur (Jatim) akan menggelar Pilkada di 19 kabupaten/kota. Wakil Ketua Komisi II DPR...
Legislator Soroti Rendahnya Partisipasi Masyarakat pada Pilkada Kota Medan
20-02-2020 / KOMISI II
Anggota Komisi II DPR RI, Sodik Mudjahid menyoroti rendahnya partisipasi masyarakat dalam pemilihan kepala daerah di Medan. Hal tersebut terungkap...