DPR Optimis Pencak Silat dan Voli Pantai Raih 3 Besar

26-01-2018 / KOMISI X

Wakil Ketua Komisi X DPR RI Abdul Fikri Faqih meninjau persiapan atlet cabang olahraga Pencak Silat dan Voli Pantai untuk Asian Games 2018 di Solo, Jawa Tengah, Kamis (25/01/2018). Foto : Jayadi/Man

 

Komisi X DPR RI meninjau persiapan atlet cabang olahraga Pencak Silat dan Voli Pantai untuk Asian Games 2018 di Solo, Jawa Tengah, Kamis (25/1). Selain memantau kesiapan atlet, Tim Komisi X juga memantau lokasi latihan. Dari hasil tinjauan, Komisi X optimis, cabor Pencak Silat dan Voli Pantai dapat meraih peringkat 3 besar pada Asian Games 2018.

 

“Sejauh ini persiapannya cukup baik, target kami menjadi 10 besar. Namun kalau kita lihat persiapan para atletnya, kami optimis dapat meraih 3 besar pun bisa. Karena potensi atlet ini luar biasa dan banyak juga atlet yang menang secara nasional,” kata Wakil Ketua Komisi X DPR RI Abdul Fikri Faqih saat memimpin kunspek ini di lokasi latihan.

 

Politisi F-PKS itu juga berharap dari kedua cabang olahraga tersebut dapat banyak menyumbangkan medali emas untuk Indonesia. Terlebih lagi Pencak Silat, yang merupakan olahraga dan budaya asli Indonesia, jadi sudah semestinya Indonesia mendapatkan emas di cabang olahraga tersebut.

 

“Kita dapat lihat tadi Pencak Silat luar biasa latihannya. Bahkan saat kita tanya mereka ingin menargetkan berapa medali, mereka dengan percaya diri dan optimis menjawab 4 medali. Kami juga mendorong terus, agar minimal mendapatkan 8 medali dari 16 nomor,” harap Fikri.

 

Komisi X juga berharap agar Voli Pantai dapat memberikan penampilan terbaiknya agar menyumbangkan medalinya. “Kita juga lihat tadi voli pantai sudah siap tapi sementara pihak pusat pelatihan Voli Pantai belum dapat menargetkan emas, tapi mereka sudah biasa mendapatkan perak pada event-event internasional, itu kan artinya tim voli harus lebih semangat sedikit lagi agar bisa mendapatkan emas,” dorong Fikri.

 

Meski seluruh atlet terlihat siap, namun menurut politisi asal daerah pemilihan Jawa Tengah itu ada satu kendala yang dihadapi oleh atlet tersebut, yaitu 'miskin' try out.

 

“Mereka itu miskin event seperti try out di tempat atau negara lain, sehingga pengalaman mereka bertanding itu ternyata kurang. Bahkan yang mengkhawatirkan tidak mencapai target yang diinginkan. Padahal try out ini penting agar tahu pola permainan di luar negeri itu seperti apa,” kritisi Fikri.

 

Kunspek kali ini juga diikuti oleh beberapa Anggota Komisi X, diantaranya Esti Wijayati, Suryo Alam, Nuroji, Rinto Subekti, Laila Istiana, Dewi Coryati, Lathifah Shohib dan Arzeti Bilbina. (jay/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Pemetaan Kebutuhan RKB Harus Segera Dilakukan
23-02-2018 / KOMISI X
Anggota Komisi X DPR RI Sutan Adil Hendra meminta Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) untuk segera melakukan pemetaan terhadap kebutuhan...
Kebut Pembangunan Infrastuktur Juga Harus Utamakan Keselamatan Pekerja
22-02-2018 / KOMISI X
Berbagai kejadian kecelakaan kerja dalam proyek infrastruktur yang telah banyak memakan korban harus menjadi perhatian pemerintah. Dalam lima bulan terakhir...
Putu Supadma Sumbangkan Gaji Anggota DPR untuk Renovasi Pura
22-02-2018 / KOMISI X
Anggota Komisi X DPR RI Putu Supadma Rudana menyerahkan sebagian gajinya sebagai anggota DPR untuk merenovasi Pura Puseh, Desa Adat...
Legislator Apresiasi Pertumbuhan Ekonomi Kreatif
22-02-2018 / KOMISI X
Anggota Komisi X DPR RI Anang Hermansyah memberikan apresiasi yang tinggi, mengenai pertumbuhan ekonomi kreatif di Indonesia yang mengalami peningkatan...