DPR Minta Pemerintah Selesaikan Status Tenaga Honorer K2

04-06-2018 / PIMPINAN

Wakil Ketua DPR RI Utut Adianto foto : Runi/mr

 

Rapat Kerja Gabungan yang digelar antara Komisi I, Komisi II, Komisi IV, Komisi VIII, Komisi IX, Komisi X, dan Komisi XI DPR RI dengan pemerintah yang diwakili Mendikbud, dan perwakilan Menpan-RB, Mendagri, Menkeu, Menkes, Menag, Menteri PPN/Kepala Bappenas, dan Menlu, diperoleh kesimpulan bahwa DPR meminta pemerintah menyelesaikan persoalan status Tenaga Honorer K2.

 

“Pemerintah akan menyelesaikan status Tenaga Honorer K2 yang belum lulus tes, yakni sebanyak 438.590 orang sesuai dengan ketentuan yang berlaku,” ucap Wakil Ketua DPR RI Utut Adianto saat memimpin Rapat Kerja Gabungan tersebut di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Senin (4/6/2018).

 

Politisi PDI Perjuangan itu juga mengatakan, DPR dan pemerintah sepakat akan melakukan Rapat Kerja Gabungan lanjutan dengan turut mengundang tiga menteri terkait lainnya.

 

“Rapat Kerja Gabungan lanjutan akan kembali dilakukan pada hari Senin, 23 Juli 2018, dengan agenda Tahapan Penyelesaian Tenaga Honorer K2 dan akan mengundang juga Menteri Pertanian, Menteri Kelautan dan Perikanan, dan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan,” imbuh Utut.

 

Sementara itu, Deputi Bidang Sumber Daya Manusia Aparatur Kemenpan-RB Setiawan Wangsaatmaja mengatakan bahwa pengangkatan tenaga honorer K2 menjadi PNS harus melalui mekanisme tes CPNS. Hal itu dimaksudkan agar dapat menyaring tenaga-tenaga handal dan yang ada di bidang tersebut.

 

Dikatakannya, perintah tersebut tertera dalam Peraturan Pemerintah Nomor 56 tahun 2012. Dalam aturan itu ditekankan agar tenaga honorer yang ada harus diseleksi melalui berbagai macam rangkaian tes. Ada banyak Tenaga Honorer K2 yang tidak lulus seleksi, yakni sekitar 438.590 tenaga honorer yang tidak lolos seleksi CPNS pada tahun 2013 lalu.

 

Sementara itu terkait masalah gaji para Tenaga Honorer, menurutnya hal tersebut bukanlah kewenangan dari pemerintah. Ia mengatakan, karena tenaga honorer sudah sewajarnya menjadi tanggung jawab dari Kementerian atau Lembaga yang merekrutnya. “Yang merekrut lah yang harus bertanggung jawab untuk (masalah gaji) itu,” ucapnya. (dep/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Fungsi Legislasi Menjadi Tolok Ukur DPR Perjuangkan Aspirasi Rakyat
16-08-2018 / PIMPINAN
Ketua DPR RI Bambang Soesatyo, menyampaikan bahwa fungsi legislasi merupakan tolak ukur dari kinerja Dewan dalam memperjuangkan aspirasi dan harapan...
Presiden Ungkap Pengangguran Indonesia Alami Penurunan
16-08-2018 / PIMPINAN
Presiden Republik Indonesia Joko Widodo mengungkapkan tingkat pengangguran di Indonesia mengalami penurunan dari 5,70 persen menjadi 5,13 persen. Hal ini...
Pembangunan SDM untuk APBN yang Dukung Investasi dan Daya Saing
16-08-2018 / PIMPINAN
Presiden Republik Indonesia Joko Widodo mengatakan, kerja keras seluruh elemen bangsa dalam melakukan reformasi ekonomi telah membawa kepada momentum pertumbuhan....
HUT ke-73 RI, Pemerintah Fokus Bangun SDM
16-08-2018 / PIMPINAN
Memperingati Dirgahayu Republik Indonesia, Presiden Republik Indonesia Joko Widodo mengingatkan seluruh komponen masyarakat untuk tidak berpuas diri. Indonesia harus cepat...