KPP Usul Batas Usia Perkawinan Disamakan Jadi 19 Tahun

25-06-2019 / BADAN LEGISLASI

Anggota Baleg DPR RI Eva Kusuma Sundari Foto : Oji/mr

 

Badan Legislasi (Baleg) DPR RI menerima aspirasi Kaukus Perempuan Parlemen (KPP) RI yang mengusulkan disamakannya batas usia perkawinan antara laki-laki dan perempuan menjadi 19 tahun. Hal ini terkait dengan putusan Mahkamah Konstitusi (MK) pada uji materi untuk merevisi Pasal 7 Ayat (1) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan.

 

Anggota Baleg DPR RI Eva Kusuma Sundari mengatakan, berdasarkan Putusan MK sudah menyetujui batas usia perkawinan minimal 18 tahun. Namun KPP mengusulkan batas itu diberlakukan tidak hanya untuk perempuan atau laki-laki saja tetapi harus disamakan atas dasar kepentingan konstitusi dan kesetaraan berbasis gender.

 

“Harus ada kesetaraan, oleh karena itu diusulkan 19 tahun. Nantinya, batas usia ini akan menjadi bahasan di internal Baleg, tapi kita harus merujuk pada keputusan MK. Jadi dasarnya Keputusan MK yang sudah memutuskan batas usia minimal itu 18 plus,” jelas Eva selepas audiensi di Gedung Nusantara I DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (25/6/2019).

 

Politisi Fraksi PDI-Perjuangan ini melanjutkan, meskipun Putusan MK telah memberi waktu selama tiga tahun dan bersifat final and binding, Baleg akan tetap mendorong adanya revisi terbatas terhadap UU Perkawinan ini. Menurutnya, DPR RI tidak perlu menunggu sampai tiga tahun.

 

Karena menurut legislator yang berasal Dapil Jawa Timur VI ini, dalam jangka waktu tersebut akan banyak ekses dan laporan tentang maraknya perkawinan anak. “Kalau DPR sudah mengetok dalam  periode ini, itu sudah menjadi tindak kriminal untuk melakukan perkawinan anak. Jangan sampai tunggu 3 tahun dulu,” pungkasnya.

 

Ketua Baleg DPR RI Supratman Andi Agtas mengatakan, usulan ini akan menjadi bahan rapat internal Baleg. “Nanti pembahasannya seperti apa, apakah 19 tahun atau 18 tahun, itu dalam proses pembahasan. Ini jadi bahan berharga untuk proses pembahasan. Selanjutnya apa yang disampaikan KPI akan kita terima dan akan disampaikan ke pimpinan untuk diagendakan rapat di internal kita,” tutupnya saat memimpin rapat audiensi. (alw/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Mulyanto Nilai RUU ‘Omnibus Law’ Membuat Pendidikan Jadi Liberal dan Mahal
13-08-2020 / BADAN LEGISLASI
Anggota Badan Legislasi (Baleg) DPR RI Mulyanto menilai ketentuan dalam Rancangan Undang-Undang Omnibus Law Cipta Kerja (RUU Ciptaker) sangat berbahaya...
RUU Ciptaker Bahas Tata Ruang Laut
12-08-2020 / BADAN LEGISLASI
Pembahasan maraton atas Rancangan Undang-Undang Cipta Kerja (RUU Ciptaker) sudah memasuki daftar inventaris masalah (DIM) yang mengatur tata ruang laut....
Pemda Harus Dilibatkan dalam Mendefinisikan Kawasan Strategis
11-08-2020 / BADAN LEGISLASI
Anggota Badan Legislasi (Baleg) DPR RI Firman Soebagyo menegaskan pemerintah daerah (pemda) harus dilibatkan dalam mendefinisikan kawasan strategis. Menurutnya, keterlibatan...
Baleg DPR Apresiasi Pemerintah Beri Kewenangan Pemda
06-08-2020 / BADAN LEGISLASI
Ketua Badan Legislasi (Baleg) DPR RI Supratman Andi Agtas mengingatkan agar dalam penyusunan Rancangan Undang-Undang (RUU) Panja Cipta Kerja jangan...