Komisi IX Soroti Pengelolaan Limbah Medis RS

29-07-2019 / KOMISI IX

Ketua Komisi IX DPR RI Dede Yusuf Foto : Geraldi/mr

 

Ketua Komisi IX DPR RI Dede Yusuf menegaskan, masalah pengelolaan limbah rumah sakit menjadi sorotan dan fokus perhatian Komisi IX DPR RI. Pasalnya, hingga kini belum ada titik temu antara Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) dengan Kementerian Kesehatan terkait pengelolaan limbah medis ini. Kemenkes meminta agar setiap RS boleh mengelola limbahnya sendiri, tetapi KLHK sampai sekarang belum mengizinkan.

 

“Jadi harus dikolektif. Tapi apa yang terjadi, belum tentu juga rumah sakit sanggup memiliki incinerator, sehingga biasanya mereka menitipkan kepada rumah sakit yang besar. Nah ini yang masih belum terjadi titik temu. Sehingga kami sepakat nanti kita coba akan dorong ini untuk harus dibentuk panitia kerja (panja) limbah medis,” ucap Dede saat memimpin Kunjungan Kerja Reses Komisi IX DPR RI ke Kota Sorong, Provinsi Papua Barat, Jumat (26/7/2019)

 

Menurut politisi Partai Demokrat ini, ia meminta kebijakan dari KLHK untuk menanggulangi pengelolaan limbah medis ini, agar tidak menularnya penyakit akibat dari limbah medis ini. Selain itu ia meminta kepada KLHK untuk memberikan kewenangan kepada Kemenkes atau kepada RS dan puskesmas di seluruh Indonesia untuk mengelola limbahnya secara mandiri.

 

“Sebab rumah sakit dan puskesmas di seluruh Indonesia hampir semuanya sudah mempunyai incinerator dengan biaya besar dulunya, Tapi dengan peraturan baru dengan KLHK, hal itu tidak boleh dilakukan, harus pengusaha besar. Ini perlu dipertanyakan dan nanti kami berencana untuk membuat panja limbah medis ini,” tandar legislator dapil Jawa Barat itu.

 

Kunker ini turut dihadiri sejumlah Anggota Komisi IX DPR RI, diantaranya, Sumarjati Arjoso (F-Gerindra), Suir Syam (F-Gerindra), Ali Mahir (F-NasDem), Nurmansyah E Tanjung (F-PDI Perjungan), Ansori Siregar (F-PKS), Betti Shadiq (F-Golkar), Muhammad Iqbal (F-PPP), Elva Hartati (F-PDI Perjungan), Bambang Riyanto (F-Gerindra0, dan Handayani (F-PKB). (opi/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Vaksin Covid-19 dari China Harus Aman dan Transparan
03-08-2020 / KOMISI IX
Vaksin Covid-19 yang diproduksi oleh perusahaan farmasi Sinovac asal China akan diujikan mulai Agustus pada 1.620 relawan. Bedasarkan laporan Kepala...
Pekerja Kantoran Mestinya Lebih Paham Protokol Kesehatan
29-07-2020 / KOMISI IX
Anggota Komisi IX DPR RI Rahmad Handoyo menilai, tren perkantoran sebagaiklaster baru penyebaran virus Corona (Covid-19) adalah sebuah ironi, mengingat...
Kasus Covid-19 Makin Tinggi, Pemerintah Diminta Serius Tanggulangi Pandemi
28-07-2020 / KOMISI IX
Anggota Komisi IX DPR RI Anas Thahir mengatakan dalam beberapa minggu terakhir, penambahan jumlah warga positif Covid-19 sangat besar. Dalam...
Rahmad Handoyo Dorong Riset Farmasi Berbasis Kearifan Lokal
27-07-2020 / KOMISI IX
Anggota Komisi IX DPR RI Rahmad Handoyo mengatakan, Indonesia tidak boleh terlena terhadap dominasi obat-obat impor. Ia mendorong riset farmasi...