Rofik Hananto Minta Pemerintah Segera Pertimbangkan Langkah ‘Lockdown’

26-03-2020 / KOMISI IX

Anggota Komisi VII DPR RI Rofik Hananto. Foto : Dok/Man

 

Anggota Komisi VII DPR RI Rofik Hananto meminta Pemerintah untuk segera mempertimbahkan langkah lockdown, mengingat wabah virus Corona (Covid-19) ini terus meluas dan memakan banyak korban. Pada Rabu (25/3/2020) jumlah pasien positif terinfeksi virus Covid-19 disebut bertambah menjadi 790 orang. Dari jumlah itu, korban meninggal mencapai 58 orang, dengan jumlah yang sembuh 31 orang.

 

Dari 790 kasus positif Covid-19, sebagian besar tersebar di Pulau Jawa dengan 709 kasus positif; Banten 67 kasus, DKI Jakarta 463 kasus, Jawa Barat 73 kasus, Jawa Tengah 38 kasus, DIY 17 kasus dan Jawa Timur 51 kasus. Jumlahnya terbesar di DKI Jakarta. Melihat kondisi penyebaran yang semakin meluas, Rofik mengingatkan agar Pemerintah segera mempertimbangkan langkah lockdown.

 

“Saya meminta Pemerintah untuk segera mempertimbangkan langkah lockdown atau karantina wilayah, mengingat wabah virus corona ini semakin hari semakin meluas dan memakan banyak korban,” kata Rofik melalui siaran persnya kepada Parlementaria, Kamis (26/03/2020). Rofik menambahkan penyebaran virus Corona ini paling banyak dibawa oleh para pemudik yang kembali ke kampung halaman.

 

“Ini betul-betul mengerikan, daerah yang sebelumnya tidak ditemukan kasus positif Corona, kini mulai ditemukan kasus positif, dan jumlahnya setiap hari semakin meningkat. Apabila Pemerintah lambat mengambil sikap, dikhawatirkan kondisi ini semakin buruk dan justru akan semakin sulit untuk dikendalikan," terang Rofik.

 

Politisi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ini menambahkan, saat ini para tenaga medis sudah kewalahan menangani pasien corona, dengan peralatan seadanya mereka terus berjibaku, dan bertambahnya pasien positif Covid-19 ini tidak diimbangi dengan ketersediaan tenaga medis dan peralatan yang memadai. Ini semakin memperburuk keadaan.

 

“Para tenaga medis kita hari ini sudah mulai kewalahan menangani pasien Covid-19, apabila pemerintah tidak segera mengambil keputusan yang tepat, dikhawatirkan kondisi ini akan semakin buruk," tambah legislator daerah pemilihan (dapil) Jawa Tengah VII itu.

 

Seperti diketahui, langkah lockdown juga telah dilakukan oleh beberapa negara seperti China, italia, Inggris, Spanyol, Malaysia, dan beberapa negara lain. Arab Saudi juga baru saja melakukan lockdown untuk Mekkah, Madinah dan Riyadh. Amerika Serikat juga sudah me-lockdown San Fransisco. Bahkan India juga telah mengambil langkah lockdown menyeluruh. (hs/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Pemerintah Disarankan Lakukan Relaksasi Produk Kebutuhan Penanganan Covid-19
09-04-2020 / KOMISI IX
Wakil Ketua Komisi IX DPR RI Sri Rahayu berharap pemerintah agar segera melakukan relaksasi baik terhadap produk impor maupun produk...
Tangani Covid-19, Komisi IX Minta Pemerintah Penuhi Kebutuhan Alkes dan Obat
09-04-2020 / KOMISI IX
Guna mendukung penanganan virus Corona (Covid-19) yang saat ini sedang melanda seluruh dunia termasuk Indonesia, Komisi IX DPR RI meminta...
BPOM Harus Gencarkan Sosialisasi Obat Tradisional
08-04-2020 / KOMISI IX
Anggota Komisi IX DPR RI Andi Ruskati meminta Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) gencar mensosialisasikan produksi Obat Modern Asli...
Warga Jakarta Harus Patuhi Arahan Gubernur selama PSBB
08-04-2020 / KOMISI IX
Anggota Komisi IX DPR RI, Kurniasih Mufidayati mengajak warga Jakarta mematuhi arahan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang akan menerapkan...