Taufik Kurniawan Berikan Beasiswa 10 orang siswa UN Terbaik

24-06-2011 / PIMPINAN

            Wakil Ketua DPR Taufik kurniawan memberikan beasiswa dan  penghargaan terhadap 10 orang lulusan terbaik Ujian Nasional tahun 2011  untuk tingkat SMP/MTs, SMA/MA dan SMK.

            "Pemberian penghargaan dan beasiswa kepada lulusan terbaik ujian  nasional tahun 2011 untuk tingkat SMP/MTs , SMA/MA, dan SMK dimaksudkan sebagai penambah semangat untuk memperoleh prestasi yang lebih bagus lagi  dan belajar lebih giat agar dapat menggapai cita-citanya serta berguna bagi nusa bangsa dan agama semoga jenjang satuan pendidikan berikut  prestasi dapat diperoleh kembali,"Kata Taufik Kurniawan saat memberikan sambutannya, di Gedung DPR RI, Ruang Pansus B, Jum'at (24/6).

            DPR sebagai mitra pemerintah, jelas Taufik, turut mengapresiasi  prestasi anak-anak didik dan hal tersebut merupakan sesuatu yang membanggakan. "Aspek pendidikan jangan sampai tertinggal dengan sekolah lain. sekarang ini jendela informasi sudah sangat luas ada internet.

karena itu tidak ada alasan buku mahal karena dengan teknologi informasi  diharapkan dapat memperoleh informasi tambahan. kalau belajar aspek formal sulit mencapai target tertinggi.

            Menurut Taufik, rencananya DPR juga akan mengundang Siswa terbaik  tingkat SD namun sejauh ini Mendiknas belum siap memberikan nama karena memang belum ada rekap skor tingkat nasional."Berbicara UN kitapun turut mengalami perasaan yang cemas, dan deg-degan. prestasi ini merupakan kerja keras semua tim yang terlibat,"terangnya.

            Taufik mengharapkan melalui prestasi yang menakjubkan pada tingkat  nasional diharapkan tidak perlu mengikuti test kembali pada jenjang pendidikan berikutnya. "Setiap tahun itu memang ada yang  terbaik karena itu seluruh tunas bangsa ini harus kita perhatikan sehingga nantinya mereka semua dapat memperoleh  pekerjaan yang layak, bahkan jika perlu susun rekam jejak yang jelas dari pemerintah, jangan sampai mereka tidak dapat meneruskan jenjang berikutnya karena faktor geografis maupun biaya,"tegasnya.

            Dia menambahkan, pemerintah menggelar Ujian Nasional untuk menilai  pencapaian kompetensi lulusan secara nasional pada mata pelajaran tertentu dalam kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi. "kalian sebagai anak bangsa mempunyai tugas dan tanggung jawab dalam meningkatkan kualitas pendidikan itu sendiri dan membawa harum bangsa Indonesia. oleh karena itu, jika pemerintah saja yang melakukan usaha peningkatan niscaya tidak akan pernah berhasil dan tidak akan optimal tanpa kesadaran kalian untuk menempa diri menjadi pribadi yang unggul,"paparnya.

            Berikut jumlah nama lulusan terbaik se-Indonesia, Lulusan terbaik  SMP, terbaik I, Raden Hendry Heriyansa dari SMPN 3 Bandung, terbaik II, Clarissa dari SMP Mahatma Gandhi, Jakarta, terbaik 3 Fachri Muhammad dari SMPN1 Cianjur.

            Untuk tingkat SMA, terbaik I, Agung Indah Suadnyani dan Ni Putu  Maitri Nara Suari, terbaik II, Luh Gede Ayu Putri Vebriany, terbaik III, Made Cindy Widya Murthi berasal dari SMAN 4 Denpasar, Bali

            Tingkat SMK, terbaik I, Atik Fajaryani dari SMK Negeri 1 Bantul,  terbaik II Anak Cantika Patma Dewi dari SMKN 8 Malang, terbaik III, Taneke Tasungkari dari SMK Negeri Losarang.

            lulusan SMP terbaik 1 meperoleh beasiswa sebesar Rp.8 Juta,  Terbaik 2, Rp. 7 Juta, terbaik 3, Rp. 6 juta. kemudian lulusan SMA dan SMK terbaik 1, Rp. 10 Juta, terbaik 2 sebesar Rp. 9 juta, terbaik 3 sebesar Rp. 8 juta.

            Pada kesempatan tersebut, para Guru maupun orang tua murid menyampaikan keluhannya terhadap fasilitas maupun biaya pendidikan yang semakin mahal saat ini.

            "SMKN 8 Malang meskipun masih baru tetapi sudah mendapatkan ISO dengan murid rata-rata perkelas sebanyak 20 orang, dan berbasis IT namun  untuk fasilitas seperti musholah dan mesjid masih pondasi karena itu kita mohon bantuannya,"jelas Wakil Kepala Humas, Trisno Budi.

            Lain halnya perwakilan Guru SMPN 3 Bandung Teti Haryati, dirinya mengeluhkan fasilitas kantin sekolahnya yang belum memadai karena itu, dia meminta dukungan DPR RI agar memberikan perhatian terhadap persoalan tersebut.

            Pada kesempatan tersebut, Wakil Ketua DPR Taufik Kurniawan  mengatakan, DPR akan segera menyampaikan kepada Mendiknas untuk memberikan  perhatian serta dukungannya terhadap sekolah-sekolah yang telah menghasilkan putra-putri terbaiknya pada tingkat nasional ini.

Belajar 8 Jam

            Tekad seorang Raden Henry Heriyansa biasa dipanggil Henry untuk  memperoleh prestasi berskala nasional tidak tanggung-tanggung. Dirinya selalu belajar selama 8 jam sehari dan hal itu sudah dilakukannya sejak Januari awal tahun 2011. Dirinya memperoleh nilai UN tingkat SMP 39.75.

          Sebanyak 3 mata pelajaran mendapat nilai 10 dan hanya 1 mata pelajaran  Matematika memperoleh nilai 9.75. "Sejak Januari saya sudah mulai  pemantapan untuk Ujian Nasional, untuk Matematika memang agak sulit karena itu privat di rumah,"papar Henry

            Menurut Henry, dirinya tidak menyangka bakal mendapatkan beasiswa dan penghargaan dari DPR RI. "Kaget dan tidak menyangka bisa sampai ke DPR,serta menemui langsung Wakil Ketua DPR RI,"katanya.

            Meskipun dirinya disibukkan dengan pelajaran ataupun materi disekolah, Henry selalu menyempatkan bermain angklung yang memang sangat digemarinya itu sejak SD kelas 2. bahkan dirinya aktif bermain alat tradisional tersebut di sekolahnya dahulu hingga memperoleh penghargaan sebagai juara Angklung ITB. "Saya suka sekali main angklung, dan alunan  musik bambu,"jelasnya. Karena keahliannya tersebut dia bisa memainkan 8 angklung dengan nada yang berbeda serta memainkan lagu-lagu barat,maupun lagu daerah. (si)/foto:iw/parle.


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Cakada Wajib Jadi ‘Influencer’ Protokol Kesehatan
22-09-2020 / PIMPINAN
Wakil Ketua DPR RI M. Azis Syamsuddin mendukung hasil keputusan rapat Komisi II DPR RI dengan Pemerintah yang telah memutuskan...
Azis Syamsuddin: Indonesia Tetap Bersama Rakyat Palestina
21-09-2020 / PIMPINAN
Wakil Ketua DPR RI M. Azis Syamsuddin menyoroti normalisasi hubungan Uni Arab Emirates (UAE) dan Bahrain dengan Israel. Azis menekankan...
Transportasi Berbasis Rel Harus jadi Agenda Prioritas Pemerintah
21-09-2020 / PIMPINAN
Wakil Ketua DPR RI Rachmat Gobel mengusulkan pembangunan transportasi berbasis rel harus sebagai agenda prioritas Presiden Joko Widodo dan jajaran...
Pemerintah Perlu Kembangkan Transportasi Massal Berbasis Rel
21-09-2020 / PIMPINAN
Wakil Ketua DPR RI Rachmat Gobel mendorong pemerintah dan jajaran pihak terkait untuk berkomitmen kuat menjadikan transportasi massal berbasis rel...