Sekolah Jadi Klaster Covid-19, DPR Minta Siswa Tetap Belajar di Rumah

13-08-2020 / KOMISI IX

Anggota Komisi IX DPR RI Rahmad Handoyo. Foto : Arief/Man

 

Penyebaran Covid-19 semakin meluas. Setelah pasar dan perkantoran menjadi klaster penyebaran virus tersebut, kini sejumlah sekolah juga dikabarkan telah  terpapar  dan menjadi klaster baru penyebaran Covid-19. Anggota Komisi IX DPR RI Rahmad Handoyo mengaku risau melihat kenyataan ini. Ia meminta, kondisi ini harus dijadikan pembelajaran bagi semua pihak.

 

"Saya kira  kenyataan (merebaknya penyebaran Covid-19 di sekolah) ini harus jadi warning buat semua pihak. Jangan sampai kita melakukan coba-coba, lalu serta merta memberlakukan proses belajar mengajar secara tatap muka karena lokasi sekolah berada di zona hijau dan kuning. Ini berbahaya,” kata Rahmad dalam keterangan pers yang diterima Parlementaria di Jakarta, Kamis (13/8/2020).

 

Legislator asal Boyolali, Jawa Tengah ini mengatakan bawa kegiatan belajar mengajar (KBM) secara tatap muka belum memungkinkan untuk diberlakukan saat ini. “Memang proses belajar dan mengajar jarak jauh itu berat dan melelahkan dan juga membosankan bagi semua pihak, khususnya bagi orang tua dan para siswa. Tapi itulah pilihan terbaik di saat sulit seperti saat ini," katanya.

 

Dikatakan Rahmad, saat ini perkantoran, khususnya di Jakarta kembali memberlakukan work from home (WFH) bagi para pekerja, mengingat perkantoran sudah menjadi klaster penyebaran Covid-19. Demikian juga, kata Rahmad, hendaknya sekolah juga harus kembali, melakukan proses belajar mengajar secara online.

 

“Anak-anak kita harus kembali belajar dari rumah. Terlalu besar resikonya jika mereka harus belajar secara tatap muka di sekolah," katanya. Politisi F-PDI Perjuangan itu berpendapat, semestinya seluruh sekolah di wilayah dl Indonesia, baik yang berada di zona hijau atau kuning, kembali melakukan pembelajaran jarak jauh.

 

“Kalau memang ada hambatan dalam proses belajar mengajar jarak jauh,  apakah itu masalah internet, ayo kita cari solusinya. Pokoknya semua pihak, mulai pemerintah pusat dan pemerintah daerah harus bekerja sama mencari solusi, sembari menunggu vaksin," katanya. 

 

Seperti diketahui, menyusul Surat Keputusan Bersama (SKB) empat Menteri yang memperbolehkan pelaksanaan KBM) tatap muka di sekolah yang berada di zona hijau dan kuning. Tapi baru beberapa hari keputusan tersebut diberlakukan, sejumlah siswa terpapar Covid-19. Berdasarkan catatan @LaporCOVID19, setidaknya ada 6 klaster penyebaran Covid-19 di sekolah. (rnm/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Pegawai Kemenkes Terpapar Covid-19, Netty: Jangan Jadi Contoh Buruk Penerapan Prokes
17-09-2020 / KOMISI IX
Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyebutkan banyak pegawainya terinfeksi virusCovid-19. Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani menyebut Covid-19 menyerang siapa saja...
Indonesia Punya Kemampuan untuk Kendalikan Penyebaran Covid-19
17-09-2020 / KOMISI IX
Anggota Komisi IX DPR RI Rahmad Handoyo beranggapan Indonesia mempunyai kemampuan dalam pengendalian penyebaran Covid-19. Pernyataan tersebut dia lontarkan atas...
Prioritaskan Keamanan dan Kesehatan Saat Pilkada
14-09-2020 / KOMISI IX
Pada pendaftaran bakal pasangan calon (bapaslon) untuk Pilkada tahun ini di beberapa Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD), banyak sekali yang...
PSBB Jakarta, Rakyat Butuh Satu Komando
14-09-2020 / KOMISI IX
Memasuki masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) total di Jakarta yang akan dimulai Senin (14/9/20), Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan...