Pemerintah Perlu Kembangkan Transportasi Massal Berbasis Rel

21-09-2020 / PIMPINAN

Wakil Ketua DPR RI Rachmat Gobel saat perjalanan Jakarta-Bandung di atas KA Parahyangan dalam rangka kunjungan kerja ke Kantor Pusat PT Kereta Api Indonesia (KAI), Sabtu (19/9/2020). Foto : Rifky/Man

 

Wakil Ketua DPR RI Rachmat Gobel mendorong pemerintah dan jajaran pihak terkait untuk berkomitmen kuat menjadikan transportasi massal berbasis rel sebagai primadona infrastruktur pengangkutan penumpang, kargo, dan barang yang strategis. Transportasi massal berbasis rel ini mendesak dilaksanakan di tengah tuntutan adanya transportasi pengangkutan penumpang yang cepat dan tinggi, serta transportasi yang berasaskan efisiensi biaya logistik dan hemat anggaran perawatan.

 

Demikian disampaikan Gobel dalam perjalanan Jakarta-Bandung di atas KA Parahyangan dalam rangka kunjungan kerja ke Kantor Pusat PT Kereta Api Indonesia (KAI), Sabtu (19/9/2020). Ia menilai, pemerintah harus hadir membantu PT KAI dalam mewujudkan transportasi massal berbasis rel.

 

“Pemerintah tidak bisa membiarkan PT KAI sendirian melakukan pemeliharaan infrastruktur yang relatif tua, restorasi stasiun dan aset yang luar biasa besar menjadi baik. Serta, pengadaan investasi baru untuk angkutan massal berbasis rel modern. Pemerintah harus mengambil momentum di era pandemi saat ini dengan perbaikan menyeluruh PT KAI," ujar Gobel. 

 

Di sisi lain, politisi Fraksi NasDem ini mengungkapkan, pihaknya juga ingin mengetahui sejauh mana efektivitas rencana pemerintah untuk memberikan tambahan Penanaman Modal Negara (PMN) sebesar Rp 3,6 triliun membantu PT KAI menghadapi beban krisis ekonomi akibat dampak dari pandemi Covid-19. 

 

Meski sudah ada komitmen bersama, namun keberadaan dan penguatan transportasi bebasis rel harus terus dihadirkan kembali sebagai infrastruktur vital. Menurut Pimpinan DPR RI Koordinator Bidang Industri dan Pembangunan (Korinbang) ini, kemajuan transportasi berbasis rel merupakan indikator kemajuan pembangunan suatu negara. 

 

“Negara maju dan industri dunia selalu bertumpu pada kemajuan angkutan massal dan barang berbasis rel, seperti Jepang, China, dan Eropa. Manfaat strategisnya sangat banyak, karena daya tarik yang luar biasa besar dan ekonomis dibandingkan moda angkutan lain. Pembiayaan perawatan murah dan lebih efisien hemat biaya negara," pungkas Gobel. (pun/es)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Azis Syamsuddin: Santri Bagian Pembangunan Menuju Indonesia Maju
22-10-2020 / PIMPINAN
Wakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Politik dan Keamanan (Korpolkam) M. Azis Syamsuddin menilai para santri merupakan bagian dari pembangunan...
Teladan Santri atas Jihad Tanah Air Jadi Semangat Membangun Indonesia
22-10-2020 / PIMPINAN
Ketua DPR RI Dr. (H.C.) Puan Maharani menyampaikan, Hari Santri Nasional yang diperingati pada setiap tanggal 22 Oktober adalah wujud...
Rachmat Gobel: Kunjungan PM Jepang Siratkan Pesan Strategis
21-10-2020 / PIMPINAN
Wakil Ketua DPR RI Rachmat Gobel menilai kedatangan Perdana Menteri (PM) Jepang Yoshihide Suga ke Indonesia bukan sekedar kunjungan kenegaraan...
Ketua DPR: Perempuan Butuh Berpolitik, Politik Butuh Perempuan
20-10-2020 / PIMPINAN
Ketua DPR RI Dr. (H.C.) Puan Maharani menegaskan bahwa kaum perempuan jangan ragu terjun ke dunia politik. Pasalnya, menurut Puan,...