KOMISI IX MINTA SOSIALISASI AIDS-HIV PAKAI BAHASA RAKYAT

04-12-2009 / KOMISI IX

Anggota Komisi IX dari Fraksi PDIP Rieke Diah Pitaloka mengharapkan  agar dalam sosialisasi tentang Penanggulangan AIDS/HIV tidak menggunakan bahasa  pemerintah yang formal tetapi menggunakan bahasa  rakyat atau bahasa yang mudah dipahami oleh semua Warga Negara Indonesia.

 

Menurut Rieke, karena tidak semua  orang yang menderita  AIDS/HIV karena dia tidak setia pada pasangan, tapi bisa saja karena akibat dia melakukan transfusi darah, di tato ataupun di tindik.

 

“Jangan sampai targetnya adalah anggaran sekian untuk kampanye, tapi bagaimana sosialisasi itu bisa dilaksanakan. Tentu saja kalau bisa dengan anggaran yang minim itu lebih baik, karena anggaran besar tidak menjamin sosialisasi bisa berhasil”, terangnya saat RDPU Komisi IX dengan Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (IAKMI) yang dipimpin oleh Wakil Ketua Komisi IX Irgan Chairul Mahfiz, di Gedung DPR, Rabu (2/11)

 

Sementara Abdul Aziz Suseno dari Fraksi PKS mempertanyakan sosialisai edukasi tentang AIDS/HIV pada masyarakat luas yang belum mengerti tentang AIDS/HIV.

 

Menurut Abdul Aziz, kesan masyarakat umum terhadap AIDS/HIV sangat menakutkan, bahkan pelayanan rumah sakit di beberapa daerah terhadap penderita AIDS/HIV  sangat diskriminatif.  

 

 AIDS/HIV  sama dengan penyakit lain  yang susah disembuhkan. Namun  karena stigma yang terlalu dalam pada masyarakat tentang penyakit ini, sebagai warga negara  seharusnya mendapatkan perlakuan yang sama dalam hal penanganan penyakit, namun pada kenyataannya tidak sama.

 

“Oleh sebab itu sosialisasi edukasi tentang masalah penyakit ini adalah perjuangan kita bersama” katanya.

 

 IAKMI mendapat amanah dari Komisi Penanggulangan AIDS Nasional (KPAN) untuk menjadi koordinator nasional peringatan Hari AIDS Sedunia (HAS) 1 Desember 2009. Berbagai kegiatan peringatan HAS 2009 dilaksanakan oleh pemerintah dan masyarakat sepanjang bulan Nopember dan Desember 2009 yang bertema nasional : Akses Universal dan Hak Asasi Manusia. (sc)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Vaksin Meningitis Langka, Jemaah Umrah Jangan Sampai Terlantar
28-09-2022 / KOMISI IX
Kelangkaan vaksin meningitis tengah melanda Indonesia. Kementerian Kesehatan mengonfirmasi mulai langkanya vaksin meningitis karena kapasitas produksi dari dua produsen vaksin...
Nihayatul Wafiroh Minta Pemerintah Tak Saling Lempar Tangani Ketidaktersediaan Vaksin Meningitis
28-09-2022 / KOMISI IX
Wakil Ketua Komisi IX DPR RI Nihayatul Wafiroh meminta pemerintah agar saling berkoordinasi dan tidak saling melempar tanggung jawab dalam...
Komisi IX Desak BPOM Segera Respon Kekosongan Vaksin Meningitis untuk Jemaah Haji dan Umrah
28-09-2022 / KOMISI IX
Kekosongan Vaksin Meningitis di hampir seluruh daerah di Indonesia menjadi sorotan banyak pihak. Langkanya vaksin tersebut berdampak pada terhambatnya keberangkatan...
Soroti Pemerataan Layanan, Legislator Usul BPOM Dekatkan pada Masyarakat Melalui Mal Pelayanan Publik
28-09-2022 / KOMISI IX
Anggota Komisi IX DPR RI Darul Siska mengusulkan kepada Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) untuk membuka loket di Mal...