Jangan Lagi Muncul Isu-Isu Radikalisme

07-11-2019 / KOMISI VIII

Anggota Komisi VIII DPR RI M. Ali Taher. Foto : Naefuroji/mr

 

Anggota Komisi VIII DPR RI M. Ali Taher berharap Kementerian Agama (Kemenag) bisa menjadi pengawal rohani bangsa serta jangan lagi muncul isu-isu radikalisme. Berdasarkan beberapa petikan sejarah, isu radikalisme cukup berhasil membangun peradaban atau perjumpaan peradaban.

 

"Jangan lagi muncul isu-isu radikalisme. Kalau tidak ada radikalisme, tak pernah ada (Raja) Namrud berjumpa dengan (Nabi) Ibrahim. Jika tidak ada radikalisme, (Nabi) Musa tidak akan bertemu Firaun. Jika tidak ada radikalisme, maka (Nabi) Muhammad tidak akan bertemu dengan Abu Lahab, abu jahal," kata Ali saat rapat kerja Komisi VIII DPR RI, Senayan, Jakarta, Kamis (7/11/2019).

 

Politisi dari Fraksi PAN itu menjelaskan, kata radikalisme adalah akar dari sebuah persoalan theologis. Yang keliru adalah menggunakan radikalisme pada konteks politik yang menghancurkan peradaban.

 

Pihaknya setuju jika radikalisme digunakan untuk membangun peradaban dan melakukan perjumpaan peradaban. Namun kalau radikalisme digunakan untuk menghantam Negara hal tersebut tentu harus dilawan, karena Islam mengajarkan kesatuan bangsa itu fardhu ‘ain (wajib). Oleh karenanya, lanjut Ali, Menteri Agama harus belajar apa itu agama dan apa itu faith.

 

“Tanpa agama tidak ada Kata ‘Atas berkat Rahmat Allah SWT’ dalam pembukaan UUD 1945. Bung Karno pun melahirkan kemerdekaan bangsa ini dengan kata ‘Atas nama bangsa’ yang artinya menghimpun bangsa, seluruh kekuatan bangsa ada di situ. Oleh karena itu belajar bijaklah dalam berjalan di dalam pelabuhan Nusantara ini. Hendaknya Menteri Agama sebagai wasit, jangan sampai wasit berjalan di dalamnya, maka anda (Menag) akan kehilangan pemain, dan anda kemudian berjalan sendiri di dalamnya,” papar Politisi asal dapil Banten III ini. (ayu/es)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Legislator Tekankan Pentingnya Optimalisasi Kualitas Pendidik MAN
11-06-2021 / KOMISI VIII
Anggota Komisi VIII DPR RI Maman Imanul Haq mengkritisi, dewasa ini madrasah cenderung menguatkan sektor infrastruktur seperti bangunan. Menurutnya hal...
Anggota DPR Apresiasi Pemanfaatan Dana SBSN oleh MAN 2 Tasikmalaya
11-06-2021 / KOMISI VIII
Anggota Komisi VIII DPR RI Jhohn Kenedy Azis mengapresiasi atas pemanfaatan dana Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) oleh MAN 2...
Lisda Hendrajoni: Negara Harus Hargai Pengabdian Para Honorer
11-06-2021 / KOMISI VIII
Anggota Komisi VIII DPR RI Lisda Hendrajoni menyayangkan, untuk menjadi seorang Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS), harus dilalui dengan berbagai...
Komisi VIII Pastikan Progres Pembangunan Asrama Haji Indramayu Berjalan Baik
11-06-2021 / KOMISI VIII
Anggota Komisi VIII DPR RI Ina Ammania mengapresiasi pelaksanaan pembangunan Asrama Haji di Kabupaten Indramayu masih tetap berlangsung meskipun pandemi...