Baleg DPR Optimis RUU Perlindungan PRT Selesai Tahun Ini

12-02-2020 / BADAN LEGISLASI

Wakil Ketua Baleg Willy Aditya. Foto : Arief/mr

 

Perlindungan bagi pekerja rumah tangga (PRT) menjadi suatu kebutuhan yang mendesak, mengingat wilayah kerjanya yang bersifat domestik dan privat, sehingga rentan akan diskriminasi, eksploitasi dan kekerasan. Data dari Survei International Labour Organization (ILO) dan Universitas Indonesia pada 2015, mencatat setidaknya terdapat 4,2 juta jiwa PRT berasal dari Indonesia. Secara kuanttas ini tergolong yang tertinggi di dunia jika dibandingkan dengan beberapa negara di Asia, yakni India 3,8 juta dan Filipina 2,6 juta.

 

Untuk itu, Badan Legislasi (Baleg) DPR RI berkomitmen untuk segera menyelesaikan aturan yang sudah mangkrak selama 3 periode ini. Sementara pada periode ini, RUU Perlindungan PRT telah masuk dalam RUU Prolegnas Prioritas 2020. Hal ini dinilai sebagai pencapaian yang sangat maju oleh Wakil Ketua Baleg Willy Aditya, yang memimpin langsung RDPU Baleg dengan Komnas Perempuan dan Jaringan Nasional Advokat Pekerja Rumah Tangga (Jala PRT), di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Rabu (12/2/2020).

 

“Ini inisiatif Baleg, dan kita optimis Insya Allah tahun ini, bahkan RDPU sebelumnya semua fraksi semangat hadir, ini kita jadikan ikhtiar bersama. Kali ini kami kembali ingin mendapat masukan dari Komnas Perempuan dan Jala PRT agar proses penyusunan Undang-Undang ini nantinya tidak pukul rata, karena ini wilayahnya sangat privat, sehingga kehadiran Undang-Undang ini bisa memberikan kepastian hukum dan melindungi pekerja rumah tangga yang jumlahnya sangat banyak,” kata Willy kepada Parlementaria.

 

Tidak hanya mengatur tentang pemberian jaminan seperti kesehatan, ketenagakerjaan, dan hak untuk mendapatkan libur, UU ini nantinya akan memberikan hak bagi pekerja untuk mendapatkan pendidikan dan pelatihan. "Di sini kita akan adakan pendalaman khusus terkait BLK (Balai Latihan Kerja) yang akan membantu proses pendidikan yang titik beratnya kepada pihak pemberi kerja dan pekerja sendiri, fungsi pemerintah belum banyak dilibatkan, ini yang perlu kita dalami," imbuhnya.

 

Mengenai isu kapitalisasi yang sempat mengemuka, politisi Fraksi Partai NasDem ini tidak khawatir. Menurutnya, kapitalisasi melalui agen penyalur kerja akan lebih mudah diatur jika pihak tersebut terdaftar ke pemerintah sehingga mudah untuk diawasi. "Yang sulit ini relasi yang semi feodalistik, tidak ada kontrak kerja sehingga marak praktik-praktik ekspoitasi pekerja," tandasnya.

 

Meski dihadapkan dengan tantangan secara sosiologis, UU ini nantinya juga harus dihadapkan dengan keadaan sosial budaya dimana relasi kerja masih dalam ranah yang feodalistik. Untuk itu, Willy menekankan perlunya pembahasan secara lebih spesifik mengenai relasi kerja antara pemberi kerja dengan PRT itu sendiri. 

 

“Harus diatur supaya tidak ada pelanggaran-pelanggaran, baik pelanggaran ekonomi, pelanggaran hak asasi, dan pelanggaran hukum. Ini harus kita klasifikasi karena kalau berpikir untuk kemudian pukul rata ini bisa menjadi boomerang. Tadi sudah bagus yang dua item seperti abdi dalem dan santri tidak disertakan, tetapi kita harus lebih spesifik lagi,” ungkap legislator daerah pemilihan (dapil) Jawa Timur XI itu.

 

Sementara itu, Koordinator Nasional Jala PRT Lita Anggraeni mengapresiasi langkah Baleg DPR RI. Pihaknya berharap pembahasan dapat segera disahkan menjadi undang-undang pada tahun ini. Ini penting mengingat belum adanya perlindungan hukum dari pemerintah. "Belum diakomodirnya pekerja rumah tangga, tidak mendapatnya perlindungan, dan banyaknya pekerja yang bekerja dalam situasi tidak layak, mendorong RUU PRT ini untuk segera disahkan. UU ini sifatnya berdasar pada Pancasila, kami memberikan perlindungan kepada pemberi kerja dan pekerja rumah tangga," kata Lita.

 

Jika disahkan nantinya, RUU Perlindungan PRT ini akan otomatis meratifikasi Konferensi ILO No. 189 Tahun 2011 tentang Pekerjaan Layak bagi PRT. Konvensi organisasi pekerja sedunia tersebut, hinga kini belum juga diratifikasi oleh Pemerintah Indonesia. "Dengan RUU Perlindungan PRT ini disahkan maka otomatis kita meratifikasi peraturan tersebut, ini penting sehingga kita juga memiliki kekuatan hukum bagi buruh migran kita diluar negeri, khususnya para pekerja rumah tangga," pungkas Willy. (alw/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Harmonisasi RUU EBT, Baleg DPR Serius Cermati Aspirasi Masyarakat Bali
10-10-2021 / BADAN LEGISLASI
Anggota Badan Legislasi (Baleg) DPR RI Arteria Dahlan serius mencermati aspirasi yang disampaikan masyarakat Bali pada penyusunan Program Legislasi Nasional...
Baleg Tegaskan 7 RUU Provinsi Usulan Komisi II tidak Membentuk Provinsi Baru
07-10-2021 / BADAN LEGISLASI
Anggota Badan Legislasi (Baleg) DPR RI Ledia Hanifa Amaliah menegaskan, tujuh Rancangan Undang-Undang (RUU) Provinsi di Sulawesi dan Kalimantan yang...
Baleg: EBT Harus Dikelola dan Dimanfaatkan Sebesar-Besarnya Untuk Kemakmuran Rakyat
05-10-2021 / BADAN LEGISLASI
Wakil Ketua Badan Legislasi (Baleg) DPR RI Ibnu Multazam menekankan Energi Baru dan Terbarukan (EBT) harus dikelola dan dimanfaatkan untuk...
Jangan Ada Tumpang Tindih Kewenangan Dalam RUU EBT
01-10-2021 / BADAN LEGISLASI
Anggota Badan Legislasi (Baleg) DPR RI Riezky Aprilia memahami keinginan pemerintah daerah agar tidak ada tumpang tindih kewenangan dalam Rancangan...