DPR dan Pemerintah Godok Protokol Kesehatan Pilkada

14-08-2020 / KOMISI II

Anggota Komisi II DPR RI Agung Budi Santoso usai menghadiri Sidang Tahunan MPR RI, Sidang Bersama DPR-DPD RI, serta Pidato Presiden RI di Gedung Nusantara, Senayan, Jakarta, Jumat (14/8/2020). Foto : Erman/Man

 

Anggota Komisi II DPR RI Agung Budi Santoso menegaskan bahwa Komisi II DPR RI dengan Pemerintah, khususnya penyelenggara Pemilu, saat ini tengah menggodok aturan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) yang akan disesuaikan dengan protokol kesehatan Covid-19. Dua hal yang menjadi utama adalah aturan mengenai kampanye serta cara pencoblosan yang harus dibuat dengan tetap meminimalisir kerumunan massa.

 

Hal tersebut disampaikan Agung kepada Parlementaria usai menghadiri Sidang Tahunan MPR RI, Sidang Bersama DPR-DPD RI, serta Pidato Presiden RI di Gedung Nusantara, Senayan, Jakarta, Jumat (14/8/2020). Agung memastikan bahwa dirinya selalu mewanti-wanti agar Pilkada yang akan diselenggarakan di Bulan Desember nanti bisa berjalan baik tanpa menghadirkan klaster baru penyebaran Covid-19.

 

“Memang kita selalu mewanti-wanti dalam sidang untuk memastikan jenis kampanye seperti apa karena kita tetap harus menghindari kerumunan massa. Kemudian kita juga lihat bagaimana cara pencoblosan nanti. Dua ini yang utama harus diatur. Nah sekarang ini sedang kita godok aturannya sehingga pada saat nanti di tanggal 9 Desember ketika diselenggarakan Pilkada itu sudah aman,” jelas Agung.

 

Selain itu, masih kata Ketua Badan Urusan Rumah Tangga (BURT) DPR RI ini, tingkat kondusifitas daerah juga akan menentukan terselenggaranya Pilkada Desember nanti. Politisi Partai Demokrat ini mengatakan bahwa DPR juga masih memantau situasi nasional. Apabila di suatu daerah masih memiliki tingkat penyebaran kasus yang tinggi, bukan tidak mungkin penyelenggaran Pilkada daerah tersebut akan ditunda.

 

“Karena ini kan masih ada waktu September-Desember sekitar empat bulan kira-kira. Kita pantau terus, kita kawal terus penyelenggaraan pemilu sehingga kita ingin yakin betul ketika dalam penyelenggaraan Pemilunya sudah betul-betul aman. Tentunya di situasi tidak menentu ini kemudian banyak daerah yang kemudian menjadi zona merah lagi,” tukas legislator dapil Jawa Barat I tersebut. (er/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Guspardi: Bawaslu Harus Berani dan Berintegritas Tinggi
21-10-2021 / KOMISI II
Anggota Komisi II DPR RI Guspardi Gaus menyatakan,Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) harus berani dan menunjukkan integritas tinggi serta bekerja secara...
Junimart Girsang: Fraksi PDI-P Setuju Usulan KPU tentang Tanggal Pemilu 2024
18-10-2021 / KOMISI II
Wakil Ketua Komisi IIDPRRI dari Fraksi PDI-Perjuangan Junimart Girsang mengatakan, fraksinya setujujadwal pemungutan suaraPemilu 2024dilaksanakan pada 21 Februari 2024, sesuai...
Tanggal Pemilu 2024 Belum Ditetapkan
18-10-2021 / KOMISI II
Rapat Komisi II DPR RI bersama Menteri Dalam Negeri dan Komisi Pemilihan Umum (KPU) beberapa waktu lalu belum memutuskan tanggal...
Rifqinizamy Karsayuda Soroti Pemerintah Belum Sampaikan RPP Otsus Papua ke DPR
15-10-2021 / KOMISI II
Anggota Komisi II DPR RI Rifqinizamy Karsayuda menyatakan Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2021 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua (UU...