Baleg Setujui Harmonisasi RUU tentang Masyarakat Hukum Adat

04-09-2020 / BADAN LEGISLASI

Ketua Baleg Supratman Andi Agtas (kanan), Ketua Panja RUU Masyarakat Hukum Adat Willy Aditya (tengah) menerima laporan pandangan fraksi dari Anggota Baleg terkait harmonisasi RUU tentang Masyarakat Hukum Adat di Ruang Rapat Baleg DPR RI, Jumat (4/9/2020). Foto : Jaka/Man

 

Rapat Pleno Badan Legislasi (Baleg) DPR RI dipimpin Ketua Baleg Supratman Andi Agtas, Jumat (4/9/2020), menyetujui harmonisasi RUU tentang Masyarakat Hukum Adat. Supratman mengatakan, berdasarkan pandangan seluruh fraksi di DPR, 8 Fraksi telah memberikan persetujuan, sedangkan, 1 Fraksi yakni Fraksi Partai Golkar masih menunggu pendapat resmi dari Ketua Fraksi Partai Golkar. Namun, pada prinsipnya semua fraksi menyetujui harmonisasi RUU tentang Masyarakat Hukum Adat. 

 

Pada rapat tersebut, Ketua Panja RUU Masyarakat Hukum Adat Willy Aditya memaparkan beberapa hal-hal pokok yang mengemuka dalam pengharmonisasian, pembulatan, dan pemantapan konsepsi RUU yang disepakati dalam Rapat Panja bersama pengusul. Diantaranya,  yaitu perbaikan definisi ‘Masyarakat Hukum Adat’, ‘Wilayah Adat’, ‘Hak Ulayat’, dan menambahkan definisi ‘Tanah Ulayat’ dalam Ketentuan Umum (Bab I Pasal 1).

 

Adapun, beberapa poin lainnya yang mencuat yakni penambahan tujuan Pengakuan, Perlindungan, dan Pemberdayaan Masyarakat Hukum Adat pada Pasal 3 huruf f, mengenai Masyarakat Hukum Adat sebagai penerima manfaat dari pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya alam, sumber daya genetik dan pengetahuan tradisional.

 

Willy mengungkapkan, RUU tentang Masyarakat Hukum Adat secara sistematis terdiri dari 17 Bab dan 58 Pasal. Berdasarkan teknis dan perumusan dan substansi RUU, sambungnya, Panja berpendapat bahwa RUU tentang Masyarakat Hukum Adat dapat diajukan sebagai RUU usul inisiatif DPR RI. “Selanjutnya, kami serahkan kepada Rapat Pleno Baleg DPR RI untuk memutuskan apakah hasil kerja Panja dapat diterima,” ujar Willy.

 

Menanggapi hasil laporan Ketua Panja tersebut, Supratman menanyakan kepada seluruh Pimpinan dan Anggota Baleg DPR RI yang hadir apakah pengharmonisasian dan pembulatan konsepsi Harmonisasi RUU tentang Masyarakat Hukum Adat bisa disetujui yang kemudian serempak dijawab ”setuju” oleh seluruh Pimpinan dan Anggota Baleg DPR RI.

 

Selanjutnya, Politisi Fraksi Partai Gerakan Indonesia Raya (F-Gerindra) itu dari meja pimpinan Baleg DPR RI kemudian mempersilakan kepada segenap pimpinan dan perwakilan fraksi-fraksi yang hadir dalam Rapat Pleno Baleg DPR RI untuk menandatangani draf RUU tentang Masyarakat Hukum Adat. (pun/es)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Perlu Solusi Alternatif Atur Peredaran Minuman Beralkohol
14-07-2021 / BADAN LEGISLASI
Anggota Badan Legislasi (Baleg) DPR RI Bukhori menyampaikan bahwa permasalahan yang ditimbulkan karena keberadaan minuman berlakohol membutuhkan solusi alternatif dalam...
Bukhori Usulkan Tiga Poin Utama Landasan Penyusunan RUU PKS
14-07-2021 / BADAN LEGISLASI
Anggota Badan Legislasi (Baleg) DPR RI Bukhori mengusulkan tiga poin utama sebagai landasan dalam menyusun Rancangan Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Seksual...
Nusron Wahid Harap Perdebatan Seputar RUU PKS Diselesaikan dengan Dialog
14-07-2021 / BADAN LEGISLASI
Anggota Badan Legislasi (Baleg) DPR RI Nusron Wahid Nusron mengkhawatirkan terjadinya pembelahan opini di masyarakat ketika membahas Rancangan Undang-Undang Penghapusan...
Pembahasan RUU Minol Perlu Fokus pada Pengendalian
14-07-2021 / BADAN LEGISLASI
Anggota Badan Legislasi (Baleg) DPR RI Tamanuri mengungkapkan dalam pembahasan Rancangan Undang-undang Larangan Minuman Beralkohol (RUU Minol) nantinya dirasa perlu...