Teknologi Nuklir Terapan Harus Terus Dikembangkan

15-12-2020 / KOMISI VII

Anggota Komisi VII DPR RI Andi Yuliana Paris saat mengikuti Kunjungan Kerja Reses Komisi VII DPR ke Bandung, Jawa Barat, Senin (14/12/2020). Foto : Anne/mr

 

Anggota Komisi VII DPR RI Andi Yuliana Paris mendorong pengembangan dan inovasi di bidang teknologi nuklir terapan. Menurutnya, berbagai hal bisa dimanfaatkan dari pemanfaatan nuklir, termasuk di bidang pertanian, kesehatan, dan lingkungan hidup dalam rangka mendukung program pembangunan nasional.

 

Hal tersebut disampaikannya usai dirinya mengikuti Kunjungan Kerja Reses Komisi VII DPR ke Pusat Sains dan Teknologi Nuklir Terapan (PSTNT) BATAN, Bandung, Jawa Barat, Senin (14/12/2020). Andi Paris juga menyampaikan bahwa keseimbangan dalam pengembangan teknologi nuklir dengan komersialisasinya perlu diperhatikan secara khusus.

 

"Komisi VII ingin mendorong BATAN supaya bisa mengembangkan teknologi nuklir terapan, khususnya di bidang pertanian. Misalnya menghasilkan varietas beras lokal yang unggul dan sesuai dengan permintaan pasar. Jadi antara teknologi dan komersialisasi harus diperhatikan agar terjadi sinergi," ujar Andi Paris.

 

Politisi Partai Amanat Nasional (PAN) ini mengatakan, banyak hal yang bisa dihasilkan dari pemanfaatan teknologi nuklir, mulai dari sektor pangan, kesehatan dan industri. Dirinya pun mendukung upaya BATAN yang sedang mengembangkan penggunaan aplikasi teknik nuklir dalam meneliti kandungan logam berat di udara yang nantinya diharapkan dapat mendeteksi sumber pencemaran udara.

 

Sebelumnya, dijelaskan bahwa polusi udara yang terjadi di sekitar dapat memberikan dampak yang kurang baik pada kesehatan dan lingkungan. Dengan menggunakan analisis teknik nuklir, kandungan polutan udara dapat dideteksi secara detail hingga ukuran 2,5 mikro atau sering disebut dengan istilah PM 2.5.

 

Andi juga mendorong penggunaan sumber energi nuklir ke depan. Selain berkelanjutan, energi nuklir merupakan salah satu sumber energi rendah karbon sehingga diharapkan dapat menjadi salah satu energi utama di masa mendatang. Kendati demikian, dibutuhkan political will dari pemerintah, sehingga pemanfaatan nuklir sebagai salah satu energi yang ramah lingkungan bisa dioptimalkan.

 

Menurutnya, pemerintah saat ini belum memberikan dukungan anggaran yang memadai terhadap riset dan inovasi teknologi nuklir. “Kami di Komisi VII punya komitmen yang kuat, tetapi terkadang pagu anggaran yang ditetapkan oleh Kementerian Keuangan terhadap lembaga riset dan inovasi masih jauh dari kebutuhan, padahal jika inovasi ini bisa berkembang akan memberikan manfaat bagi masyarakat,” tutup Andi. (ann/er/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Sartono Soroti Tak Berfungsinya Sistem Peringatan Dini Gunung Semeru
05-12-2021 / KOMISI VII
Anggota Komisi VII DPR RI Sartono Hutomo menyoroti tidak berfungsinya Sistem Peringatan Dini (early warning system) pada musibah letusan Gunung...
Komisi VII Yakin Indonesia Mampu Hasilkan EBT Handal dan Mandiri
05-12-2021 / KOMISI VII
Tidak ingin rakyat Indonesia terus-menerus mengandalkan fosil sebagai sumber energi utama, Komisi VII DPR RI menekan pentingnya menghasilkan energi baru...
Mulyanto: Menteri Bahlil Harusnya Tindak Oknum yang Halangi Transformasi LPG ke DME
03-12-2021 / KOMISI VII
Anggota Komisi VII DPR RI Mulyanto menilai pernyataan Menteri Investasi Bahlil Lahadia, bahwa ada oknum yang coba menghalangi transformasi Liquified...
Komisi VII Himpun Data Produksi Gula Dalam Negeri
27-11-2021 / KOMISI VII
Wakil Ketua Komisi VII DPR Bambang Haryadi memimpin Kunjungan Kerja Spesifik Komisi VII di Provinsi Lampung. Kunjungan ini untuk memastikan...