Komisi IX Apresiasi Program Kampung Tangguh Pemprov Jatim

18-12-2020 / KOMISI IX

Anggota Komisi IX DPR RI Anggia Erma Rini saat mengikuti rapat Tim Kunjungan Kerja Reses Komisi IX DPR RI dengan jajaran Pemprov Jatim, di Surabaya, Jatim, Senin (14/12/2020). Foto : Jaka/Man

 

Anggota Komisi IX DPR RI Anggia Erma Rini mengapresiasi inovasi Pemerintah Provinsi Jawa Timur membuat program Kampung Tangguh untuk menekan penyebaran Covid-19. Hal ini cukup efektif, karena melibatkan partisipasi masyarakat lokal secara langsung. Mulai dari sosialisasi masker, sampai bersatu padu membangun kemandirian ekonomi dan pangan.

 

“Menurut saya ini inovasi yang menarik, meskipun Jatim masih juara 2 angka tertinggi secara nasional. Tapi ada inovasi seperti Kampung Tangguh, terkadang kita dalam kondisi yang terdesak justru punya ide-ide yang kreatif. Nah, di sini juga menarik untuk dipelajari dan dicontoh daerah-daerah lain,” kata Anggia saat mengikuti rapat Tim Kunjungan Kerja Reses Komisi IX DPR RI dengan jajaran Pemprov Jatim, di Surabaya, Jatim, Senin (14/12/2020).

 

Legislator dapil Jatim VI ini menilai, program Kampung Tangguh itu menjadi holistik, kalau semuanya bisa melakukan prosedur dan standar yang disepakati mengenai cara mengatasi pandemi Covid-19 ini. Hal tersebut bisa menjadi cara terbaru yang efektif untuk menekan angka penyebaran Covid-19.

 

"Menurut saya, kalau terhadap prokes Covid sudah mulai longgar, yah program Kampung Tangguhnya juga longgar. Karena begini, kedisiplinan masyarakat kita itu yang jadi tantangan. Biasanya masyarakat ada atau tidaknya aturan pun tetap tidak disiplin. Maka saya sepakat, program ini melibatkan paritisipasi mulai dari akar rumput seperti komunitas-komunitas dan tokoh-tokoh lokal, itu penting untuk meningkatkan kesadaran mereka,” jelas politisi Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (F-PKB) ini.

 

Anggia menambahkan, dalam setiap rapat-rapat di Komisi IX DPR RI terkait bagaimana menekan penyebaran Covid-19, yaitu dengan melibatkan peran dari komunitas yang berada di akar rumput. Menurutnya ini sangat penting sekali, karena merekalah yang kemudian setiap hari bertemu dengan masyarakat.

 

"Saya mengimbau ke depan, agar bisa lebih disiplin dari aturan-aturan yang telah disepakati pada program Kampung Tangguh, sesuai dengan standar yang ditentukan. Kemudian, coba perluas pelibatan partisipasi masyarakat dengan menyasar komunitas-komunitas dan tokoh-tokoh. Karena ngasih tahu orang  untuk menerapkan prokes kan susah, tapi jika dengan mereka saya kira lebih didengarkan,” tutup Anggota Badan Anggaran (Banggar) DPR RI itu. (jk/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Legislator Nilai Pemangkasan Cuti Bersama Sebagai Langkah Bijak
25-02-2021 / KOMISI IX
Pemerintah belum lama ini menetapkan pemangkasan cuti bersama tahun 2021 yang semula terdapat tujuh hari, kini menjadi dua hari. Pemangkasan...
Kebijakan Pemotongan Cuti Bersama Diapresiasi
25-02-2021 / KOMISI IX
Kebijakan pemerintah yang mengurangi atau memotong masa libur cuti bersama tahun 2021 sangat dipapresiasi Anggota Komisi IX DPR RI Saleh...
Tuai Pro Kontra, DPR Ajak Serahkan Vaksin Nusantara ke BPOM
23-02-2021 / KOMISI IX
Vaksin Nusantara yang diprakarsai oleh dr. Terawan Agus Putranto menuai pro dan kontra di kalangan para ahli. Untuk memastikan hal...
Masyarakat Yang Tolak Vaksin Harus Jadi Perhatian Pemerintah
22-02-2021 / KOMISI IX
Hasil survei Indikator Politik menyebutkan, 41 persen masyarakat menolak vaksin Covid-19. Anggota Komisi IX DPR RI Saleh Partaonan Daulay mengingatkan,...