Anggota DPR minta Kejelasan Progres Pembangunan Pelabuhan Peti Kemas Malarko

05-02-2021 / KOMISI V
Anggota Komisi V DPR RI Cen Sui Lan saat mengikuti rapat dengar pendapat Komisi V DPR RI dengan Dirjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan RI Agus H. Purnomo di Gedung Nusantara DPR RI, Senayan, Jakarta (4/2/2021). Foto: Arief/nvl

 

Anggota Komisi V DPR RI Cen Sui Lan meminta penjelasan dari Direktur Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan terkait realisasi Pelabuhan peti kemas Malarko, Karimun, Kepulauan Riau yang dinilai mangkrak sejak 2012 lalu. Ia pun mengungkit janji Menteri Perhubungan pada awal tahun 2020 lalu, yang akan menyelesaikan pembangunan Pelabuhan Malarko pada akhir 2021.

 

Hal ini diutarakan Cen Sui Lan kepada Parlementaria, disela rapat dengar pendapat Komisi V DPR RI dengan Dirjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan RI Agus H. Purnomo di Gedung Nusantara DPR RI, Senayan, Jakarta (4/2/2021).

 

"Proyek Pelabuhan kontainer Malarko di Karimun sudah dimulai sejak 2008. Tahun lalu (2020 -red), Bapak Menteri Perhubungan sudah ke sana dan berjanji 2021 akan direalisasikan dan akan difungsikan. Tapi saya lihat tidak ada di RKA (Rencana Kerja dan Anggaran)," terang politisi Fraksi Partai Golkar itu.

 

Politisi dapil Kepulauan Riau ini berharap Dirjen Pehubungan Laut dapat memberikan kepastian kapan proyek ini direalisasikan. Menurutnya pembangunan pelabuhan tersebut akan memberikan dampak yang signifikan bagi masyarakat.

 

Jika ada formula baru dalam penyelesaian proyek tersebut, Cen Sui Lan minta agar segera disampaikan. "Di Karimun itu tidak ada pelabuhan kontainer. Kalau ada, itu tidak memadai. Jadi Pak Dirjen, tolong ya, kami minta jawabannya supaya supaya bisa sampaikan langsung ke masyarakat kami," pungkasnya.

 

Dalam rapat tersebut, Dirjen Pehubungan Laut Agus H. Purnomo menjelaskan, pihaknya akan mengembangkan Pelabuhan Peti Kemas Malarko, namun saat ini ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi diantaranya terkait lahan atau tanah.

 

Agus menambahkan, Ditjen Perhubungan Laut juga sudah menyurati Bupati Karimun untuk menyelesaikan permasalahan tersebut. Ia juga menjelaskan akan terus melakukan koordinasi dengan Pemerintah Kabupaten Karimun untuk percepatan pembangunan Pelabuhan peti kemas Malarko.

 

Diketahui, Pelabuhan peti kemas Malarko yang terletak di Pongkar, Kecamatan Tebing, Karimun, Kepri. Pelabuhan ini digadang-gadang akan menjadi pelabuhan terbesar di Kepri dan akan dijadikan pelabuhan Samudera. Lokasinya yang berada di tenggara Pulau Karimun yang merupakan area perdagangan bebas (free trade zone) Batam-Bintan-Karimun (BBK), memberikan potensi yang besar untuk masuknya kapal-kapal besar ekspor-impor melakukan bongkar muat di pelabuhan tersebut. (hal/es)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Ruslan Daud Minta Pemerintah Desa Cermati Permendes 13 Tahun 2020
20-04-2021 / KOMISI V
Anggota Komisi V DPR RI Ruslan M. Daud meminta pemerintah desa (kepala desa) cermat dalam memahami Peraturan Menteri Desa, Pembangunan...
Mulyadi Dorong Percepatan Proyek Jalur Alternatif Puncak II
17-04-2021 / KOMISI V
Anggota Komisi V DPR RI Mulyadi menemui Menteri Koordinator Bidang Ekonomi Airlangga Hartarto guna mendorong percepatan pembangunan ekonomi wilayah Jawa...
Dukung Sistem Logistik Nasional, Komisi V Minta Pemerintah Selesaikan Tol Trans Jawa
12-04-2021 / KOMISI V
Anggota Komisi V DPR RI Sumail Abullah memberi responspositif terhadap pembangunan proyek Tol Trans Jawa seperti pada proyek tol Surabaya...
Komisi V Kritik Pengelolaan Sampah TPA - ERiC Jabon
11-04-2021 / KOMISI V
Efektifitas dan efisiensi dari proses pengolahan sampah diTempat Pembuangan AkhirEmision Reduction in Cities(TPA - ERiC) Jabon, Sidoarjo, Jawa Timur menjadi...