Legislator Dorong Optimalisasi Penambangan Nikel Untuk Kesejahteraan

03-03-2021 / KOMISI VII
Anggota Komisi VII DPR RI Mulyanto. Foto : Azka/nvl

 

Anggota Komisi VII DPR RI Mulyanto mendorong optimalisasi aktivitas penambangan nikel di berbagai daerah  tidak hanya untuk memenuhi kebutuhan pasar dunia, tetapi juga dimaksimalkan untuk kesejahteraan rakyat Indonesia. Ia mengingatkan, sumber daya nikel yang besar terkandung di dalam bumi Indonesia harus dikelola secara efisien. 

 

Tujuannya, ungkap Mulyanto, agar sumber daya nikel dapat memberi nilai tambah lebih tinggi sehingga dapat mendatangkan efek berganda terhadap pembangunan nasional yang semakin besar pula. Demikian ditegaskan Mulyanto dalam keterangan resminya yang diterima Parlementaria, Jakarta, Rabu (3/3/2021). 

 

"Namun demikian, saya meminta pemerintah membuat perencanaan dan aturan yang ketat terkait pengelolaan nikel ini. Sehingga, jangan sampai sumber daya alam yang dimiliki negara ini habis dieksploitasi tapi tidak memberi manfaat bagi kemakmuran rakyat banyak," ujar Mulyanto. 

 

Politisi Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (F-PKS) tersebut kembali menegaskan, pemerintah harus bisa menjamin bahwa booming nikel ini mendatangkan kesejahteraan bagi rakyat dan bukan hanya menyejahterakan segelintir pengusaha smelter. Apalagi, jika malah mendatangkan kerusakan lingkungan.

 

“Untuk itu, saya menginginkan agar pemerintah harus dapat mengelola penambangan dan pengolahan nikel agar semakin efisien dan ramah lingkungan. Termasuk, dalam aspek pembuangan limbah nikel ke laut,” pungkas legislator daerah pemilihan (dapil) Banten III itu. 

 

Menurut data Badan Geologi Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) pada 2019 mencatat bahwa Indonesia rupanya negara produsen dan penyumbang kebutuhan Nikel terbesar dunia. Dari total produksi Nikel dunia yang berjumlah 2,668 juta ton Nikel, Indonesia ternyata menyumbang sekitar 800 ribu ton Ni dalam kurun waktu sepanjang tahun 2019.

 

Jumlah tersebut secara otomatis menobatkan Indonesia sebagai negara produsen bijih nikel terbesar di dunia.  Tercatat hingga Juli 2020, total neraca sumber daya bijih Nikel Indonesia mencapai 11,88 miliar ton. Sedangkan, total sumber daya logam nikel sebesar 174 juta ton. Sumber daya ini tersebar di tiga provinsi yaitu di Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, dan Maluku Utara. (pun/sf) 


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Otoritas Nuklir Indonesia Harus Pantau Rencana Pembuangan Limbah Nuklir Fukushima ke Laut
17-04-2021 / KOMISI VII
Anggota Komisi VII DPR RI Mulyanto minta Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) dan Badan Pengawas Tenaga Nuklir (BAPETEN) memantau dan...
Berdayakan Perguruan Tinggi untuk Sosialisasikan Manfaat Tenaga Nuklir
13-04-2021 / KOMISI VII
Anggota Komisi VII DPR RI Diah Roro Esty mendorong BATAN untuk mensosialisasikan manfaat tenaga nuklir. Sebab dengan adanya partisipasi perguruan...
Pengembangan Energi Nuklir Bukan Opsi Terakhir
13-04-2021 / KOMISI VII
Anggota Komisi VII DPR RI Bambang Pattidjaya mengatakan bahwa jangan lagi menempatkan energi nuklir sebagai opsi terakhir pengembangan energi seperti...
Komisi VII Apresiasi Dukungan Pindad ke Sektor Energi
12-04-2021 / KOMISI VII
Wakil Ketua Komisi VII DPR RI Alex Noerdin mengapresiasi kolaborasi dan dukungan PT Pindad (persero) kepada pengembangan industri nasional di...