Legislator Apresiasi MoU Penelitian Vaksin Nusantara

20-04-2021 / KOMISI IX

Wakil Ketua Komisi IX DPR RI Emanuel Melkiades Laka Lena. Foto: Oji/Man

 

Wakil Ketua Komisi IX DPR RI Emanuel Melkiades Laka Lena mengapresiasi langkah Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin, Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Andika Perkasa dan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny K Lukito yang menandatangani Nota Kesepahaman (MoU) terkait penelitian berbasis pelayanan sel dendritik atau yang dikenal Vaksin Nusantara. 

 

Penandatanganan tersebut disaksikan Menko PMK RI Muhajir Effendy di Markas Besar Angkatan Darat (Mabesad), Jakarta, Senin (19/4/2021). “Kami  mengapresiasi inisiatif Menko PMK Muhadjir Effendy yang mampu mencari jalan keluar dalam menyelesaikan permasalahan Vaksin Nusantara yang menuai polemik," kata Melki, sapaan akrabnya melalui rilis yang diterima Parlementaria, Selasa (20/4/2021).

 

Menurut Melki, langkah penandatangan MoU itu, mendorong proses penelitian Vaksin Nusantara yang menggunakan metode dendritik dapat diteruskan dengan mengikuti mekanisme yang sesuai aturan. “Kesepakatan untuk melanjutkan penelitian Vaksin Nusantara adalah sebuah langkah maju dan baik. kami berharap penelitian ini  bisa menjadi opsi  dalam membantu pemerintah menyelesaikan Covid-19 di tanah air atau bahkan dunia,” kata Melki.

 

Disampaikan Fraksi Partai Golkar tersebut, Vaksin Nusantara sebenarnya sudah diakui Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan memenuhi kaidah keilmuan serta peraturan regulasi. "Karenanya, para peneliti jangan takut untuk terus melakukan inovasi dalam rangka menjamin kebutuhan termasuk untuk covid-19,” lanjut Melki.

 

Melki menambahkan, Komisi IX mendukung para peneliti untuk menjadi tuan rumah di negerinya sendiri guna mewujudkan kemandirian sektor industri farmasi dan alat kesehatan. Menurutnya, hal ini juga sesuai dengan amanat Inpres Nomor 6 Tahun 2016. “Untuk itu kami mendorong masyarakat untuk terus berinovasi dalam menjawab berbagai kebutuhan di masa pandemi Covid-19," katanya. 

 

Terakhir, Melki juga menyampaikan apresiasi kepada para relawan dalam penelitian ini. Menurutnya, relawan di Semarang berjumlah 27 orang, dan relawan di RSPAD terus meningkat. “Mereka (para relawan, red) adalah para pahlawan yang terus bersedia menjadi garda terdepan menjadi contoh bagaimana tesis dari peneliti bisa dilakukan,” tutup legislator dapil Nusa Tenggara Timur II itu. (rnm/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Meski Menurun, Rahmad Handoyo Minta Protokol Kesehatan Tak Boleh Diabaikan
21-10-2021 / KOMISI IX
Anggota Komisi IX DPR RI Rahmad Handoyo menekankan agar masyarakat tidak boleh abai protokol kesehatan walaupun pandemi saat ini relatif...
Anggota DPR Desak Pemerintah Salurkan Sisa Jatah Kuota BPJS Kesehatan
20-10-2021 / KOMISI IX
Kuota Penerima Bantuan Iuran (PBI) BPJS Kesehatan masih tersisa 9,7 juta setelah Menteri Sosial Tri Rismaharini menghapus sekitar 9 juta...
Pemerintah Harus Beri Perhatian Khusus bagi Pasien ‘Long Covid-19’
20-10-2021 / KOMISI IX
Covid-19 sudah menginfeksi lebih dari 4 juta penduduk Indonesia. Meskipun telah dinyatakan sembuh, sebagian penyintasCovid-19 kerap memiliki keluhan lanjutan yang...
Melkiades: Sanksi Tegas ‘Public Figure’ Kabur dari Karantina
16-10-2021 / KOMISI IX
Baru-baru ini viral seorang public figure bernama Rachel Vennya diduga kabur saat menjalani karantina setelah pulang dari luar negeri. Bahkan...