Investasi Digalakkan, Kelestarian Lingkungan Juga Harus Diperhatikan

14-06-2021 / BADAN ANGGARAN

Wakil Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR RI Edhie Baskoro Yudhoyono dalam Rapat Kerja Banggar DPR RI dengan Menko Perekonomian; Menko Polhukam; Menko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan; dan Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi, di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Senin (14/6/2021). Foto: Andri

 

Wakil Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR RI Edhie Baskoro Yudhoyono meminta Kementerian Koordinator Kemaritiman dan Investasi agar tidak hanya menggalakkan investasi di Indonesia, tetapi juga harus memperhatikan kelestarian lingkungan. Sehingga, meskipun pertumbuhan belum dapat mencapai double digit namun sudah mengarah ke kualitas yang lebih positif dari tahun ke tahun.

 

“Untuk Kementerian Maritim dan Investasi, saya ingin investasi terus digalakkan, lebih merata terpadu yang memperhatikan aspek kelestarian lingkungan. Jangan sampai, kita hanya meningkatkan jumlah investasi saja tapi tidak memperhatikan aspek lingkungan,” tegas Ibas, sapaan akrab Edhie dalam Rapat Kerja Banggar DPR RI dengan Menko Perekonomian; Menko Polhukam; Menko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan; dan Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi, di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Senin (14/6/2021).

 

Di sisi lain, Ibas mendukung upaya pemerintah agar APBN sebagai instrumen yang merupakan bagian dari kebijakan fiskal dapat terus dilanjutkan perannya dalam upaya pemulihan ekonomi. Kuncinya, para menko tersebut lebih cepat melakukan koordinasi di masing-masing kementerian untuk mengimplementasikan program yang telah dirancang. “Harapannya adalah ada warisan (legacy) yang ditinggalkan, yaitu kemiskinan kita menurun, pengangguran kita menurun, dan income per kapita masyarakat naik,” ujar Ibas.

 

Dengan demikian, tambah Ibas, APBN tahun 2022 yang menjadi masa transisi pemerintah untuk mengembalikan defisit di angka 3 persen pada APBN tahun 2023, dapat menjaga rasio utang negara menjadi lebih sehat. Serta, program yang dirancang dalam anggaran di APBN dapat lebih inovatif dan berpihak kepada masyarakat. “Fiskal kita harus tetap prudent dan konsolidatif untuk masyarakat luas,” tutup politisi Partai Demokrat itu. (rdn/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Said Abdullah: Optimalkan PPKM Darurat Jawa-Bali
14-07-2021 / BADAN ANGGARAN
Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR RI MH Said Abdullah meminta pemerintah memberikan tambahan anggaran yang lebih memadai, khususnya kepada aparat...
Ratna Juwita Minta Kemenkeu Kawal Sektor-sektor Terdampak Pandemi
13-07-2021 / BADAN ANGGARAN
Anggota Badan Anggaran (Banggar) DPR RI Ratna Juwita Sari meminta Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mengawal sektor-sektor terdampak pandemi, khususnya sektor transportasi,...
Legislator Usul Siapkan Skema Pajak ‘E-commerce’
13-07-2021 / BADAN ANGGARAN
Anggota Badan Anggaran (Banggar) DPR RI Ratna Juwita merespon usulan pengembangan pajak dalam sektor E-commerce. Menurutnya, meski di tengah tingginyashadowekonomi,...
Ibas minta Kemenkeu Temukan Terobosan terkait Kebijakan Pajak
13-07-2021 / BADAN ANGGARAN
Wakil KetuaBadan Anggaran DPR RI Edhie Baskoro Yudhoyono meminta Kementerian Keuangan (Kemenkeu) untuk dapat menemukan terobosan yang ouside of the...