Oksigen Medis Langka, Guspardi Minta Pemerintah Bergerak Cepat dan Tepat

06-07-2021 / KOMISI II

Anggota DPR RI Guspardi Gaus. Foto: Runi/nvl

 

Anggota DPR RI Guspardi Gaus meminta pemerintah segera mengatasi kelangkaan oksigen medis dan harganya yang melambung dengan mengambil langkah konkret untuk menjamin pasokan oksigen sehingga mudah didapatkan masyarakat.

 

Politisi Fraksi PAN ini juga mengingatkan agar para pengusaha jangan mengambil kesempatan dengan menaikkan harga secara tidak wajar. Karena saat ini oksigen medis dan refil tabung oksigen memang sangat dibutuhkan oleh masyarakat. 

 

"Permintaan gas oksigen semakin meningkat dikarenakan kian mengganasnya kasus Covid-19 dalam beberapa pekan terakhir. Sementara itu daya tampung rumah sakit juga semakin terbatas dan masyarakat banyak yang mengalami gejala sesak nafas dan angka saturasi oksigen di dalam darahnya turun yang mengharuskan mereka isolasi mandiri di rumah," kata Guspardi dalam berita rilisnya, Selasa (6/7/2021).

 

Guspardi menambahkan, situasi ini menyebabkan banyak masyarakat memborong tabung-tabung oksigen. Akibatnya terjadi kelangkaan yang berdampak pada harga tabung gas dan isi ulang gas menjadi naik. Bahkan di beberapa daerah kenaikan tersebut dilaporkan 3-4 kali lipat dari harga normal.

 

"Pembelian langsung oleh masyarakat umum secara besar-besaran tentu berdampak pada terganggunya pasokan untuk rumah sakit. Para pengusaha di bidang produksi dan distribusi tabung oksigen medis harus mendukung mobilisasi total untuk penyediaan oksigen medis ini.  Alokasi oksigen untuk industri saat ini semestinya dialihkan untuk kebutuhan medis baik di rumah sakit, klinik, Puskesmas maupun di masyarakat umum yang sangat membutuhkan," ujarnya.

 

Ia juga meminta kepada Satgas Covid-19 mulai dari pusat hingga daerah untuk mengedukasi masyarakat agar tidak perlu panik dan membeli tabung gas sesuai kebutuhan. Dahulukan pasien Covid-19 dalam kondisi yang sangat membutuhkan. Di lain sisi pemerintah melalui Kementerian Perindustrian mesti mendorong produksi oksigen medis dalam negeri secara maksimal guna menjamin pasokan kelangkaan gas oksigen medis ini.

 

Untuk itu, lanjutnya, berbagai upaya harus dilakukan pemerintah dengan langkah extraordinary cepat dan tepat agar suplai oksigen untuk kebutuhan medis serta masyarakat yang melakukan isolasi mandiri tetap terpenuhi dengan harga yang terjangkau.

 

"TNI/Polri juga perlu dilibatkan untuk mengawasi kenaikan harga yang tidak wajar dan menindak spekulan dengan menjual harga tabung maupun menetapkan harga pengisian oksigen jauh di atas harga wajar. Tidak sepatutnya mengeruk keuntungan ditengah penderitaan masyarakat," pungkasnya. (dep/es)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Junimart Girsang: Harus Ada Kepastian Hukum Tanah untuk Rakyat
27-09-2021 / KOMISI II
Komisi II DPR RI menerima aduan Kelompok Tani Hutan Setia Kawan Kabupaten Karo tentang dugaan praktek mafia pertanahan, kriminalisasi petani...
Komisi II Apresiasi Pelaksanaan Ujian CASN di Kanreg VII BKN
24-09-2021 / KOMISI II
Anggota Komisi II DPR RI Y. Jacki Uli menilai secara keseluruhan pelaksanaan ujian seleksi Calon Aparatur Sipil Negara (CASN) 2021...
Komisi II: Pemerintah Perlu Beri Dukungan Afirmatif Tenaga Pendidik Jadi PPPK
23-09-2021 / KOMISI II
Anggota Komisi II DPR RI Aminurokhman menekankan pemerintah perlu memberi dukungan afirmatif terhadap tenaga pendidik yang telah memiliki masa pengabdian...
Komisi II Dorong Calon PPPK Guru Pahami Teknologi saat Ujian CASN
23-09-2021 / KOMISI II
Wakil Ketua Komisi II DPR RI Junimart Girsang mendorong Badan Kepegawaian Negara (BKN) untuk dapat membuat sebuah strategi menghadapi kendala...