Perpanjangan PPKM Darurat harus Diimbangi Kejelasan Jaminan dan Kompensasi bagi Rakyat

23-07-2021 / LAIN-LAIN

Anggota DPR RI Johan Rosihan. Foto: Arief/Man

 

Anggota DPR RI Johan Rosihan menilai pelaksanaan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) Darurat yang diperpanjang waktunya perlu dievaluasi secara total. Dikatakannya, rakyat akan ikut saja kebijakan pemerintah namun pemerintah juga harus bersikap jujur menyampaikan kepada rakyat, seperti apa target perpanjangan tersebut.

 

"Apa terobosan yang akan dilakukan, serta mampukah pemerintah beri jaminan perubahan kondisi dari kebijakan perpanjangan PPKM tersebut," ucap Johan dalam berita rilisnya, Jumat (23/7/2021).

 

Politisi PKS ini meminta pemerintah memberi kejelasan jaminan dan kompensasi apa yang diberikan kepada rakyat yang sekarang kondisi kehidupan rakyat semakin susah, harus ada solusi dari pemerintah agar kebutuhan hidup rakyat dapat terpenuhi. "Kebijakan bantuan agar tepat sasaran dengan sistem pengawasan yang efektif akan jauh lebih penting daripada berbagai istilah yang terus bergonta-ganti," tegas Johan.

 

Ia menandaskan, jika pemerintah berkomitmen ingin melakukan penurunan mobilitas dan aktivitas masyarakat selama PPKM Darurat, harus jelas targetnya. Misalnya 70 persen penduduk harus di dalam rumah dan di luar rumah maksimum 30 persen. Diperlukan ketegasan berbasis kebijakan karantina wilayah, sehingga untuk itu harus ada kompensasi bagi 70 persen penduduk yang tidak bisa keluar rumah dan mesti ada kebijakan bagi pencari nafkah harian.

 

"Dengan demikian diharapkan ada capaian penurunan kasus positif dengan ketegasan penurunan mobilitas masyarakat melalui jaminan kebutuhan pokok dan kebutuhan pangan seluruh masyarakat yang wajib tinggal di rumah saja," urai Johan.

 

Wakil rakyat dapil NTB I ini berharap agar seluruh bantuan sosial termasuk bantuan sembako, beras dan sebagainya agar dipastikan benar-benar mencapai target sasaran yang tepat terutama tepat waktu, tepat jumlah dan tepat orang yang sangat membutuhkan bantuan dengan jumlah yang mencukupi kebutuhannya selama masa PPKM Darurat ini.

 

"Jadi bantuan sosial ini bersifat memberikan kepastian agar rakyat tidak keluar rumah, sebab jika bantuannya kurang apalagi terlambat maka secara manusiawi pasti akan keluar rumah untuk mencari pendapatan," tuturnya.

 

Johan menilai, selama ini program bantuan pemerintah belum memenuhi target membantu masyarakat yang terkena dampak PPKM Darurat. Dia mencontohkan, program bantuan beras kepada masyarakat yang dialokasikan sebanyak 11 ribu ton beras dengan pembagian 10 kg per 1 KK untuk bantuan se-Jawa Bali selama PPKM Darurat. Namun bantuan itu hanya ditargetkan menyasar 30 persen orang miskin dari data jumlah penduduk miskin se Jawa Bali yang mencapai 14.948.960 jiwa. "Sehingga tidak berdampak signifikan untuk memenuhi kebutuhan beras rakyat miskin se-Jawa Bali," tukasnya.

 

Johan mengaku sangat prihatin dengan perkembangan kasus Covid-19 di tanah air yang menunjukkan peningkatan kasus sebesar 44,04 persen dibanding sebelum PPKM Darurat dengan kasus konfirmasi harian mencapai 36.197 kasus. "Saya berharap pemerintah memperkuat sistem pelayanan Kesehatan dan memperbaiki tingkat kepatuhan masyarakat dengan memprioritaskan pemenuhan kebutuhan pangan dan kebutuhan pokok sebagai wujud tanggung jawab negara terhadap keselamatan rakyatnya," tutup Johan Rosihan. (dep/es)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Dyah Roro Apresiasi Penerapan Energi Bersih di Berbagai Tempat
22-09-2021 / LAIN-LAIN
Anggota Komisi VII DPR RI Dyah Roro Esti mengapresiasi upaya penerapan energi bersih, khususnya penggunaan Pembangkit Listrik Tenaga Surya Atap...
Komisi X: Belum Ada Regulasi Atur Kesejahteraan Atlet
21-09-2021 / LAIN-LAIN
Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda mengatakan, sejauh ini belum ada regulasi khusus yang mengatur kesejahteraan para atlet nasional....
Endang Thohari Buka Bimtek Hilirisasi Produk Hasil Perkebunan
18-09-2021 / LAIN-LAIN
Anggota Komisi IV DPR RI Endang Setyawati Thohari membuka Bimbingan Teknologi bersama Kementerian Pertanian RI bertajuk “Budidaya dan Hilirisasi Produk...
Andi Akmal Pasluddin Inisiasi Bimtek Petani Hortikultura
16-09-2021 / LAIN-LAIN
Anggota Komisi IV DPR RI Andi Akmal Pasluddin bersama Kementerian Pertanian menginisiasi Bimbingan Teknis peningkatan kapasitas petani pelaku usaha hortikultura...