Pemerintah Harus Fokus pada Penanganan Pandemi, Jangan Terbuai dengan Pujian

31-08-2021 / KOMISI IX

Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani Aher. Foto : Azka/mr

 

Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani Aher meminta pemerintah agar tidak terlena dengan pujian bahwa penanganan pandemi sudah on the track. Ia meminta agar pemerintah menganalisis secara mendalam apakah statistic penanganan pandemi sudah membaik.

 

“Harus dianalisis dulu semua core indikator penanganan pandemi, benarkah statistiknya sudah membaik? Bahaya jika pemerintah sampai terlena dengan  pujian yang tidak berdasarkan data valid. Ini bisa mengaburkan kondisi sebenarnya,” kata Netty dalam rilis yang diterima Parlementaria, Selasa (31/8/2021).  

 

Meskipun kasus harian Covid-19 sudah menunjukkan penurunan, namun, kata Netty, Indonesia masih berada di masa krisis pandemi. “Dari sektor kesehatan kasus kita masih tinggi, positivity rate masih di atas standar WHO. Kita juga pernah jadi juara kematian akibat Covid-19 di dunia.  Distribusi vaksin belum merata dan target harian vaksinasi sering meleset," jelasnya.

 

Selain itu, menurut Netty, pencairan  insentif nakes dan pembayaran  klaim rumah sakit juga masih bermasalah.  Tak hanya itu, sejumlah daerah diketahui masih berada di zona merah atau PPKM level 4. Ia meminta pemerintah turun langsung melakukan pengecekan ke lapangan.

 

“Rakyat banyak yang gelisah, susah dan tidak tahu harus berbuat apa. Jumlah pengangguran dan PHK meningkat,  angka kemiskinan bertambah, usaha rakyat banyak yang tutup atau kembang kempis, sementara bansos dengan jumlah kecil untuk rakyat pun dikorupsi," jelas Netty.

 

Oleh karena itu, menurut Netty, sudah saatnya pemerintah fokus penanganan Covid-19. Pemerintah harus memastikan semua sektor berkolaborasi mengendalikan pandemi dengan standar yang sama. Jangan sampai di satu sisi dilakukan  pengetatan, sementara di sisi lain masih ada  program sosialisasi kementerian dan lembaga yang mensyaratkan kehadiran sejumlah peserta.

 

Terakhir, Netty juga meminta agar pemerintah tidak menutup telinga atas kritik dari rakyat atau dari siapapun. "Tujuan kritik itu untuk memperbaiki kinerja pemerintah guna menyelamatkan rakyat. Jadi  jangan  dianggap angin lalu atau bahkan  disebut sebagai upaya memperkeruh keadaan. Kita semua cinta Indonesia dan ingin bangsa ini berhasil melewati krisis," tandasnya. (rnm/es)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Melkiades: Sanksi Tegas ‘Public Figure’ Kabur dari Karantina
16-10-2021 / KOMISI IX
Baru-baru ini viral seorang public figure bernama Rachel Vennya diduga kabur saat menjalani karantina setelah pulang dari luar negeri. Bahkan...
Saniatul Lativa Sosialisasikan Pemilihan Obat, Makanan dan Kosmetik yang Aman
16-10-2021 / KOMISI IX
Dewasa ini, banyak dijumpai berbagai macam obat, jamu, makanan hingga kosmetik yang berbahaya beredar di masyarakat. Peredarannya biasanya ada di...
Kurniasih: Landainya Kasus Covid-19 Harus Dipertahankan untuk Cegah Gelombang Ketiga
16-10-2021 / KOMISI IX
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyinggung rendahnya angka testing Covid-19 di Indonesia dalam sepekan terakhir, 7-13 Oktober 2021. WHO menyebut proporsi...
Netty Prasetiyani Nilai Pembukaan Penerbangan Internasional Bali untuk Wisman Terlalu Dini
15-10-2021 / KOMISI IX
Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani mengaku khawatir pembukaan pintu penerbangan internasional bagi wisatawan mancanegara (wisman) atau Warga Negara...