Legislator Dorong Kebijakan Suku Bunga Indonesia yang Lebih Efektif

14-09-2021 / KOMISI XI

Anggota Komisi XI DPR RI Gus Irawan Pasaribu saat menghadiri saat Rapat Kerja Komisi XI DPR RI dengan Gubernur BI beserta jajaran terkait evaluasi semester I kinerja BI. Foto: Mentari/Mr

 

Anggota Komisi XI DPR RI Gus Irawan Pasaribu menyoroti suku bunga di Indonesia masih dirasakan tinggi. Ia berharap di Bank Indonesia (BI) dapat memikirkan suatu kebijakan yang lebih efektif dan berbanding lurus dengan suku bunga di pasar.

 

“Kita perlu melakukan transformasi dari rezim suku bunga tinggi ke suku bunga rendah,” ujar Gus Irawan saat Rapat Kerja Komisi XI DPR RI dengan Gubernur BI Perry Warjiyo beserta jajaran, terkait evaluasi semester I kinerja BI, di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Selasa (14/9/2021). Ia menilai perlu kebijakan yang mampu menetapkan suku bunga tersebut.

 

Politisi Partai Gerindra itu mengambil contoh dari kasus testing Covid-19, yang saat awal pandemi sampai sekarang terus bertransformasi. Bahkan di saat awal pandemi harga tes tidak diatur dan menyebabkan ketidakstabilan dan ketidakteraturan harga di pasaran.

 

“Kemudian pemerintah belajar dan ditetapkan limit harganya, ternyata berjalan dengan baik," ungkap legislator dapil Sumatera II itu. Begitu pula terkait suku bunga, mengingat kata Gus Irawan Suku Bunga Dasar Kredit (SBDK) bukan suku bunga yang dibayar debitur.

 

Oleh karena itu ia mempertanyakan, mengapa tidak ada opsi untuk mematoknya saja. Adapun SBDK saat ini tercatat mengalami penurunan di level 8,82 persen. Meski turun, kata Irawan suku bunga kredit yang ditanggung dibayar debitur tampaknya mengalami naik sehingga menciptakan kondisi yang paradoksal.

 

BI diketahui mencatatkan SBDK perbankan turun 155 basis poin (bps) sejak Juni 2020 sampai Juni 2021. Gubernur BI Perry Warjiyo sempat mengatakan bahwa di pasar kredit, penurunan SBDK perbankan terus berlanjut meski dalam besaran yang lebih terbatas. (ah/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Atasi Pinjol Ilegal, Perbankan Diminta Jemput Bola dan Permudah Akses Masyarakat ke Bank
16-10-2021 / KOMISI XI
Anggota Komisi XI DPR RI Anis Byarwati menyambut baik arahan Presiden Joko Widodo kepada Menko Perekonomian Airlangga Hartarto, Kapolri Jenderal...
Puteri Komarudin Berikan Edukasi Atasi Pinjol Ilegal Secara ‘Door-to-Door’
13-10-2021 / KOMISI XI
Anggota Komisi XI DPR RI Puteri Anetta Komarudin terjun langsung untuk memberikan edukasi layanan pinjaman online (pinjol) yang aman kepada...
Reformasi Perpajakan Untuk Tingkatkan Penerimaan
07-10-2021 / KOMISI XI
Skema reformasi perpajakan harus segera dirancang sebagai solusi meningkatkan penerimaan perpajakan. Tidak hanya itu, reformasi juga untuk meningkatkan rasio perpajakan...
Dito Ganinduto: UU HPP Pondasi Perpajakan yang Sehat
07-10-2021 / KOMISI XI
Ketua Komisi XI DPR RI Dito Ganinduto mengatakan, Undang-Undang Harmonisasi Peraturan Perpajakan (UU HPP) diharapkan dapat meletakkan pondasi sistem perpajakan...