Dukungan Kemenperin sangat Diharapkan untuk Produksi Massal Vaksin Merah Putih

15-09-2021 / KOMISI VII

Ketua Komisi VII DPR RI Sugeng Suparwoto dalam Rapat Dengar Pendapat Komisi VII DPR RI dengan Dirjen IKFT Kemenperin dan Rapat Dengar Pendapat Umum dengan Dirut Biotis Pharmaceuticals Indonesia di Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (15/9/2021). Foto: Oji/Man

 

Ketua Komisi VII DPR RI Sugeng Suparwoto menyampaikan, pandemi covid-19 yang masih berlangsung hingga saat ini telah membawa dampak diberbagai sektor, khususnya sektor kesehatan. Sugeng menyatakan, pemerintah telah berupaya untuk menggenjot program vaksinasi dalam rangka mengurangi penyebaran Covid-19 sehingga dapat terbentuk kekebalan kelompok (herd immunity).

 

Berbagai jenis vaksin telah didatangkan untuk memenuhi kebutuhan vaksinasi bagi seluruh masyarakat Indonesia yang meliputi vaksin Sinovac, Astrazeneca, Sinopharm, Moderna, Pfizer, dan Novavax. Disamping strategi mendatangkan vaksin dari luar diperlukan juga upaya pemerintah untuk mewujudkan kemandirian vaksin dalam negeri.

 

Hal tersebut disampaikan Sugeng dalam Rapat Dengar Pendapat Komisi VII DPR RI dengan Dirjen IKFT Kemenperin dan Rapat Dengar Pendapat Umum dengan Dirut Biotis Pharmaceuticals Indonesia di Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (15/9/2021).

 

“Pemerintah melalui Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) telah mengembangkan beberapa jenis platform vaksin Merah Putih bekerjasama dengan tujuh institusi. Oleh karena itu diharapkan dukungan dan keberpihakan Kementerian Perindustrian Republik Indonesia selaku pengambil kebijakan sektor perindustrian dalam rangka mendukung produksi massal vaksin Merah Putih untuk penanganan Covid-19,” ucap Sugeng.

 

Sugeng juga mengatakan, salah satu pengembangan platform vaksin Merah Putih yang mengalami proses paling signifikan adalah vaksin Merah Putih yang dilakukan oleh UNAIR (Universitas Airlangga) yang bekerjasama dengan PT Biotis Pharmaceuticals Indonesia. Menurut timeline yang sudah direncanakan tahap Emergency Use Authorization (EUA) dan produksi massal diharapkan pada bulan Maret 2022.

 

“Kami berharap bahwa dukungan terhadap industri dalam negeri akan mewujudkan kemandirian bangsa dan akan mengurangi beban anggaran negara untuk penyediaan vaksin Covid-19 dari luar. Pada kesempatan (rapat) ini Komisi VII DPR RI ingin mendengarkan penjelasan langsung dari Dirut PT Biotis Pharmaceuticals Indonesia terkait kesiapan perusahaan dan fasilitas produksi perusahaan yang ada dalam rangka mendukung produksi massal vaksin Merah Putih,” tuturnya. (dep/es)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
BBM Langka di Beberapa Daerah, Pemerintah Harus Bertindak Cepat
20-10-2021 / KOMISI VII
Anggota Komisi VII DPR RI Mulyanto minta pemerintah bertindak cepat dan tidak menganggap sepele menyusul kabar kelangkaan BBM jenis premium...
Anggota DPR Apresiasi Komitmen Pembangunan Smelter PT Freeport di Gresik
17-10-2021 / KOMISI VII
Anggota Komisi VII DPR RI Dyah Roro Esti mengapresiasi langkah dan komitmen yang dilakukan Pemerintah dan PT Freeport dalam memberikan...
Terkait Hilirisasi Nikel, Mulyanto Minta Pemerintah Beri Bukti
14-10-2021 / KOMISI VII
Anggota Komisi VII DPR RI Mulyanto meminta pemerintah konsisten dengan kebijakan hilirisasi nikel. Ia menegaskan jangan sampai niat memaksimalkan nilai...
Dewan Pengarah BRIN Dilantik, Legislator Nilai Terbuka Lebar Politisasi Dunia Riset
13-10-2021 / KOMISI VII
Anggota Komisi VII DPR RI Mulyanto menilai pelantikan Ketua Dewan Pengarah Badan Pembina Ideologi Pancasila (BPIP) secara ex-officio sebagai Ketua...