Perlu Revolusi Nakes di Faskes Tingkat Pertama

16-09-2021 / KOMISI IX

Anggota Komisi IX DPR RI Suir Syam dalam rapat kerja Komisi IX DPR RI di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Kamis (16/09/2021). Foto: Tari/Man

 

Anggota Komisi IX DPR RI Suir Syam mengatakan perlu dilakukan revolusi tenaga kesehatan di puskesmas sebagai fasilitas kesehatan (Faskes) tingkat pertama. Sehingga jika puskesmas memang menjadi andalan dalam melakukan kerja-kerja yang promotif preventif, maka tenaga kesehatan yang bekerja di puskesmas harus benar-benar mengerti akan tugasnya.

 

Hal tersebut disampaikannya dalam rapat kerja Komisi IX DPR RI dengan Menteri Kesehatan, Menteri Sosial, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas dan Rapat Dengar Pendapat dengan Dirjen Dukcapil Kementerian Dalam Negeri RI, Dewan Pengawas BPJS Kesehatan dan Direktur Utama BPJS Kesehatan di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Kamis (16/09/2021).

 

"Sebab, sekarang ini banyak dokter yang jadi staf, perawat yang jadi kepala puskesmas, bidan yang jadi kepala puskesmas. Apa yang terjadi? jelas dokter jadi nggak begitu serius jadinya, sebab kita tahu di (bidang) kesehatan, dokter itu dianggap yang paling tinggi," ungkapnya.

 

Menurut Suir Syam, Pemerintah perlu lebih memperhatikan dokter-dokter umum di Indonesia. Sebab, di tingkat puskesmas, dokter umum sangat diperlukan sebagai pelayanan pertama. "Perlu diperhatikan dokter umum ini, mungkin untuk memimpin puskesmas, yang lebih mengerti dan sebagainya, sehingga banyak juga minat untuk jadi dokter umum ini, terutama untuk daerah," tambahnya.

 

Politisi fraksi Gerindra ini juga menyoroti pelayanan BPJS Kesehatan yang dinilai masih kurang baik. Menurutnya, masyarakat peserta BPJS Kesehatan perlu diperhatikan agar tidak dibeda-bedakan pelayanannya dengan masyarakat yang membayar sendiri. 

 

"Ini pengaruh dari jamkesmas, seolah-olah orang miskin ini tidak perlu dilayani dengan baik, begitu juga BPJS, sehingga kita lihat masyarakat yang menggunakan BPJS ke rumah sakit itu seperti masyarakat nomor dua," imbuh legislator dapil Sumatera Barat I tersebut. (bia/es)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Netty Prasetiyani Nilai Pembukaan Penerbangan Internasional Bali untuk Wisman Terlalu Dini
15-10-2021 / KOMISI IX
Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani mengaku khawatir pembukaan pintu penerbangan internasional bagi wisatawan mancanegara (wisman) atau Warga Negara...
Picu Kecemburuan Sosial, Publik Figur Kabur dari Karantina Harus Ditindak Tegas
14-10-2021 / KOMISI IX
Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani Aher meminta pemerintah agarmemberi sanksi pada publik figur yang kabur dari masa karantina...
Izin Vaksin, Legislator Harap Masyarakat Percaya Hasil Kajian BPOM
14-10-2021 / KOMISI IX
Anggota Komisi IX DPR RI Edy Wuryanto berharap rakyat percaya hasil kajian yang dilakukan Badan Pengawas Obat dan Makanan RI...
Cegah Stunting, Putih Sari Imbau Masyarakat Hidup Berencana
14-10-2021 / KOMISI IX
Anggota Komisi IX DPR RI Putih Sari mengajak masyarakat selalu hidup berencana. Ada beberapa perencanaan yang bisa dilakukan meliputi merencanakan...