Komisi VIII Inginkan ada Literasi Kebencanaan dalam RUU Penanggulangan Bencana

05-10-2021 / KOMISI VIII

Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI Ace Hasan Syadzily. Foto: Dok/Man

 

Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI Ace Hasan Syadzily mengungkapkan, Komisi VIII menghendaki adanya literasi kebencanaan dalam Rancangan Undang-Undang (RUU) Penanggulangan Bencana. Pernyataan tersebut dia ungkapkan saat memimpin Rapat Kerja dengan Menteri Sosial RI, Ketua Komite II DPD RI, terkait Tindak Lanjut Mengenai Kebijakan Kelembagaan BNPB dan Pola Pengaturan Anggaran Penanggulangan Bencana dalam Daftar Inventarisasi Masalah (DIM) RUU Penanggulangan Bencana.

 

“Salah satunya adalah bahwa, kita menginginkan ada proses literasi kebencanaan, karena itu kurikulum bencana dan lain-lain harus masuk di dalam kebencanaan kita," papar Ace di Ruang Rapat Komisi VIII DPR RI, Gedung Nusantara II, Senayan, Jakarta, Selasa (5/10/2021).

 

SAKSIKAN VIDEO TERKAIT: RAPAT KERJA KOMISI VIII DPR RI DENGAN MENTERI SOSIAL RI DAN KETUA KOMITE II DPD RI

 

Menurut Anggota Fraksi Partai Golkar DPR RI tersebut, bukan hanya soal kelembagaan badan penanggulangan bencana yang mau dibahas dalam revisi undang-undang tersebut. Lebih dari itu, mitigasi kebencanaan juga menjadi persoalan penting yang harus diperhatikan oleh semua pihak.

 

"Sesungguhnya undang-undang penanggulangan bencana yang kami revisi mengubah orientasi penanggulangan bencana kita, versi konsep dari draf undang-undang Komisi VIII itu mempertegas paradigma penanggulangan bencana kita, yang berorientasi pada mitigasi atau preventif," jelas Ace.

 

Terkait dengan kelembagaan, Ace mengungkapkan, Komisi VIII sepakat untuk memperkuat kelembagaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB). “Termasuk juga soal BPBD, di dalam versi pemerintah keberadaan BPBD sama dengan BNPB, tidak disebutkan secara eksplisit. Itu lah yang membuat kami keberatan untuk tidak ditegaskan," tandas legislator dapil Jawa Barat II tersebut.

 

Dalam revisi Undang-Undang Penanggulangan Bencana, Komisi VIII juga mempertegas kembali soal perlunya dokumen anaisis kebencanaan di dalam tata ruang pembagunan nasional. "Kita tidak ingin dalam proses pembangunan kita, tidak memperhatikan aspek kebencanaan," ungkap Ace. (eko/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Ashabul Kahfi: BIPIH Jangan Sampai Memberatkan Masyarakat
07-02-2023 / KOMISI VIII
Sampai saat ini pemerintah dan DPR RI belum menyepakati besaran biaya perjalanan ibadah haji (BIPIH) 2023. Pemerintah mengusulkan BIPIH kisaran...
Kemenag Harus Buat Regulasi Cegah Kekerasan Terhadap Anak
02-02-2023 / KOMISI VIII
Kementerian Agama (Kemenag) diserukan membuat regulasi untuk mencegah kekerasan terhadap anak di lembaga pendidikan agama. Setidaknya inilah yang disampaikan Anggota...
Komisi VIII Soroti Lembaga Pendidikan Keagamaan yang Mengajarkan Paham Intoleransi
30-01-2023 / KOMISI VIII
Anggota Komisi VIII DPR RI Muhammad Ali Ridha menyoroti adanya lembaga pendidikan keagamaan, baik itu madrasah ataupun pondok pesantren yang...
Bukhori Minta BPKH Susun Peta Jalan Pola Pembiayaan Haji
27-01-2023 / KOMISI VIII
Anggota Komisi VIII DPR RI Bukhori Yusuf meminta BPKH untuk menyusun peta jalan (roadmap) pola pembiayaan haji dengan proporsi antara...