Martin Manurung Dorong Kementerian BUMN Terus Lakukan Pembenahan

19-10-2021 / KOMISI VI

Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Martin Manurung. Foto: Dok/Man

 

Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Martin Manurung mengatakan pembenahan di Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) terus berjalan meski diakuinya masih terdapat beberapa permasalahan. Ia pun mendorong perbaikan di perusahaan pelat merah melalui revisi Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2003 tentang BUMN.

 

“Memang ada beberapa permasalahan lama yang masih tertinggal. Namun dalam rapat – rapat kerja di Komisi VI DPR, kami bersama Menteri BUMN Erick Thohir terus melakukan pembenahan,” ujar Martin dalam keterangan tertulisnya yang diterima Parlementaria, Selasa (19/10/2021).

 

Martin juga menanggapi arahan Presiden Joko Widodo tentang respons BUMN terkait investasi yang sudah dibuka. Ia menyambut baik semangat Presiden Jokowi dalam membuka peluang investasi. Ia menegaskan hal tersebut juga sudah dalam pemantapan, yang nantinya akan dimasukkan dalam revisi UU BUMN yang saat ini sedang disusun Komisi VI DPR RI. 

 

“Komisi VI DPR bersama Kementerian BUMN telah menyepakati beberapa pembenahan untuk perbaikan BUMN. Mulai restrukturisasi, holdingisasi, klasterisasi dan juga aturan percepatan investasi,” ujar Martin. Selain kebijakan tersebut, lanjut dia, Komisi VI DPR telah menyepakati usulan perusahaan-perusahaan BUMN penerima Penyertaan Modal Negara (PMN) yang memang menerima penugasan dan melakukan aksi korporasi.

 

“Untuk yang sifatnya penugasan tentu PMN tidak terelakkan. Sementara untuk aksi korporasi, kita akan dalami agar PMN tersebut dimanfaatkan secara tepat guna memberikan kontribusi yang lebih besar bagi negara dalam bentuk deviden, pajak dan lain sebagainya,” jelas Anggota Fraksi Partai NasDem DPR RI ini.

 

Selain itu, kata Martin, beberapa perusahaan BUMN memang diminta untuk dibubarkan. Perusahaan yang hanya menjadi beban akan dibahas dalam Panitia Kerja (Panja) Penyehatan dan Restrukturisasi BUMN. Kendati demikian, ia menegaskan bahwa Komisi VI DPR sudah menggarisbawahi agar PMN tidak digunakan untuk tambal sulam menutupi kerugian akibat kesalahan manajemen.

 

Mengenai target-target yang disampaikan Presiden Jokowi untuk BUMN, wakil rakyat dari dapil Sumatera Utara II ini optimis target tersebut bisa tercapai. “Semangat Pak Presiden untuk memajukan BUMN kita sambut baik. Kita yakini itu pasti juga disambut baik Pak Erick Thohir sebagai Menteri BUMN,” imbuhnya. (ann/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Rudi Hartono Bangun Minta Kementerian BUMN Jangan Setengah Hati Bubarkan BUMN Merugi
26-11-2021 / KOMISI VI
Anggota Komisi VI DPR RI Rudi Hartono Bangun mengaku setelah mendapat paparan dari Staf Khusus Kementerian BUMN Arya Sinulingga dan...
Komisi VI Minta Evaluasi Pasca-Kebakaran Kilang Pertamina Cilacap dan Balongan
25-11-2021 / KOMISI VI
Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Mohamad Hekal mendapat informasi, operasionalkilang minyak di PT Pertamina (Persero)Refinery UnitIV Cilacap sudah berjalan...
Komisi VI Minta Kebakaran Kilang Pertamina Cilacap Diinvestigasi
25-11-2021 / KOMISI VI
Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Mohamad Hekal menegaskan kepada PT Pertamina (Persero) agar segera menyelesaikan investigasi kebakaran di area...
Manfaatkan Jejaring Diaspora untuk Ekspor, Komisi VI Apresiasi BNI Xpora
23-11-2021 / KOMISI VI
Komisi VI DPR RI mengapresiasi dukungan PT Bank Negara Indonesia (Persero) terhadap Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) melalui program...