Rekrutmen CPNS Barometer Kepercayaan Publik kepada Pemerintah

16-11-2021 / KOMISI II

Anggota Komisi II DPR RI Ali Mufthi saat pertemuan tim kunspek Komisi II dengan jajaran Kantor Regional II BKN Surabaya, yang juga dihadiri oleh BKD Jawa Timur, di Surabaya, Jatim, Selasa (16/11/2021). Foto: Erman/Man

 

Anggota Komisi II DPR RI Ali Mufthi mengatakan, rekrutmen calon pegawai negeri (CPNS) menjadi barometer trust (kepercayaan) publik terhadap pemerintahan Presiden Joko Widodo. Menurutnya, seleksi CPNS dua tahun terakhir (sebelum ditemukan kecurangan di tahun 2021), sudah melahirkan PNS yang berkualitas dan berintegritas sehingga seharusnya bisa dipertahankan.

 

Ali mengungkapkan hal ini di Kantor Regional II BKN Surabaya, Jatim, Selasa (16/11/2021). “Itu yang harus kita pertahankan (Seleksi CPNS tanpa kecurangan). Biar apa, biar kita memiliki kader-kader birokrasi ke depan. 25 tahun yang akan datang adalah kader-kader birokrasi yang berkualitas berintegritas dan tentunya bisa menghantarkan bangsa ini menjadi lebih baik,” tutur Ali.

 

Ia menggarisbawahi, ada dua persoalan mendasar berkaitan dengan seleksi calon pegawai negeri sipil (CPNS) yang harus diantisipasi sejak dini. Pertama adalah bank soal yang harus betul-betul dikawal agar tidak tersebar kepada pihak-pihak yang tidak bertanggung  jawab.“Bank soal ini harus dikawal betul agar tidak menyebar kemana-mana. Oleh karena itu sistemnya harus dikontrol,” tegas politisi Fraksi Partai Golkar itu.

 

Yang kedua, sambung Ali, yaitu proses seleksi CAT, SKD, SKB. Menurutnya, tahapan proses seleksi tak boleh lepas dari pengawasan, terlebih lagi ada campur tangan teknologi juga manusia pada tahapan ini. “Teknologi yang kita gunakan hari ini, itu sudah ada orang yang bisa membuat teknologi di atasnya. Begitu juga manusia, mungkin dia baik, tapi tekanan kanan-kiri, desakan kanan-kiri, itu akhirnya mengubah integritas yang baik menjadi tidak baik,” tuturnya.

 

Ali betul-betul menekankan agar teknologi dan manusia dalam proses lanjutan seleksi CPNS 2021 harus terkawal dengan baik, sehingga output seleksi ini akan lebih berkualitas. Sebagaimana harapan Presiden Jokowi, seleksi CPNS ini akan lahir generasi yang bisa menjawab persoalan kebangsaan, berintegritas, profesional.

 

“Saya pikir, kalau permasalahan tersebut terjawab dengan baik, insyaAllah rekrutmen CPNS ini akan terjawab dengan baik. Sehingga dapat meningkatkan trust publik kepada pemerintah saat ini dan akan datang,” pungkasnya. (es)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Komisi II Dorong Pemerintah Susun Peta Jalan Selesaikan Tenaga Honorer
27-09-2022 / KOMISI II
Ketua Komisi II DPR RI DPR Ahmad Doli Kurnia Tandjung mendorong pemerintah menyusun peta jalan atauroadmappenyelesaian masalah sebelum menghapus tenaga...
Junimart Girsang: Pj Gubernur Tak Boleh Rangkap Jabatan
26-09-2022 / KOMISI II
Wakil Ketua Komisi II DPR RI Junimart Girsang menegaskan penjabat gubernur (Pj) tak boleh rangkap jabatan, sebab akan tidak fokus...
Polemik Kepemilikan Pulau Tujuh, Komisi II Minta Pemprov Babel Berkirim Surat untuk Dibahas bersama Mendagri
26-09-2022 / KOMISI II
Wakil Ketua Komisi II DPR RI Junimart Girsang memberikan perhatian soal polemik kepemilikan Pulau Tujuh antara Provinsi Bangka Belitung (Babel)...
Harus Ada Insentif Khusus untuk Daerah Berbasis Ekonomi Biru
24-09-2022 / KOMISI II
Anggota Komisi II DPR RI Mardani Ali Sera mengungkapkan, Bangka Belitung (Babel) merupakan daerah yang luar biasa karena terdiri dari...