Bambang Hermanto: F-PG Setujui Naskah Perubahan RUU Jalan

01-12-2021 / KOMISI V

Anggota Komisi V DPR RI Bambang Hermanto menyampaikan pandangan fraksinya kepada Menteri PUPR dan Kementerian lainnya terkait pendapat akhir mini sebagai sikap akhir Fraksi dan Presiden dan pengambilan keputusan pada akhir Pembicaraan Tingkat I atas RUU Perubahan Atas UU Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan, Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Rabu (1/12/2021). Foto: Arief/Man

 

Anggota Komisi V DPR RI Bambang Hermanto mewakili Fraksi Partai Golkar (F-PG) menyetujui perubahan atas Rancangan Undang-Undang (RUU) Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan. Bambang Hermanto mengungkapkan, dibutuhkan perubahan atas undang-undang tersebut mengingat berbagai permasalahan dan kebutuhan dalam penyelenggaraan jalan yang belum dapat diakomodir oleh UU Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan.

 

“Berdasarkan berbagai pertimbangan tersebut, F-PG menyatakan setuju terhadap revisi UU tentang perubahan atas UU Nomor 38 Tahun 2004 Tentang Jalan untuk disahkan menjadi UU,” ungkap Bambang mewakili F-PG, dalam raker Komisi V dengan Menteri PUPR dan Kementerian lainnya terkait pendapat akhir mini sebagai sikap akhir Fraksi dan Presiden dan pengambilan keputusan pada akhir Pembicaraan Tingkat I atas RUU Perubahan Atas UU Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan, Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Rabu (1/12/2021).

 

Bambang memaparkan tiga poin RUU Jalan dari F-PG. Pertama, pengambilalihan wewenang pembangunan jalan daerah provinsi, kabupaten atau kota diserahkan kepada Pemerintah Pusat. Diungkapkannya, intervensi pusat melalui APBN dalam peningkatan pemerataan pembangunan melalui peningkatan kapasitas jalan hingga ke pelosok negeri merupakan terobosan penting. Sebab, selama ini pemerintah daerah memiliki kemampuan terbatas dalam melakukan pembangunan jalan baru serta perawatan jalan di daerah.

 

Poin kedua, sambung Bambang, pemerintah perlu memberikan perhatian khusus terhadap kaum disabilitas. Terutama, tandas Bambang Hermanto, dengan membangun sarana dan prasarana yang dapat memudahkan mereka sebagai pengguna jalan. Selanjutnya poin ketiga, ia memberikan masukan tentang pengaturan tarif tol yang menjadi ranah pemerintah.

 

"Dalam pelaksanaannya,perlu mempertimbangkan kemampuan membayar bagi pengguna jalan, keuntungan biaya operasional, kelayakan investasi, dan evaluasi terhadap pemenuhan Standar Pelayanan Minimum (SPM) jalan tol. Sedangkan dalam hal kenaikan tarif, pemerintah dapat melakukan penyesuaian tarif diluar dua tahun sekali,” tutup legislator daerah pemilihan Jawa Barat VIII itu. (pun,dty/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Ridwan Bae Berharap Tol Trans Sumatera Jadi Alternatif Mobilitas Masyarakat
27-06-2022 / KOMISI V
Wakil Ketua komisi V DPR RI Ridwan Bae Kunjungan Kerja komisi V DPR RI ke Provinsi Palembang yaitu, melakukan pengawasan...
Eddy Santana Desak Percepatan Pembangunan Tol Trans Sumatera
26-06-2022 / KOMISI V
Anggota Komisi V DPR RI Eddy Santana Putra mengatakan percepatanpembangunan tol Trans Sumatera; Palembang, Indralaya, Muara Enim dan ruas tol...
Komisi V Terima Usulan Perubahan Status Jalan di Grobogan
26-06-2022 / KOMISI V
Usulan perubahan status jalan yang melintasi Kabupaten Grobogan dari semula jalan provinsi menjadi jalan nasional mengemuka dalam pertemuan Tim Kunjungan...
Kondisi DAS Pangkajene di Kabupaten Pangkep Perlu Penanganan SeriusĀ 
25-06-2022 / KOMISI V
Anggota Komisi V DPR RI Muhammad Aras mengatakan bahwa pendangkalan Sungai Pangkajene di Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan (Pangkep) mengakibatkan kapal-kapal...