Ahmad Doli: Bicara tentang IKN, Sama Saja Bicara Tentang Masa Depan Indonesia.

17-01-2022 / PANITIA KHUSUS

Ketua Pansus RUU IKN Ahmad Doli Kurnia Tandjung saat mengikuti serap aspirasi di Balikpapan. Foto: Erman/nvl

 

Ketua Panitia Khusus (Pansus) Rancangan Undang-Undang Ibu Kota Negara (RUU IKN) Ahmad Doli Kurnia Tandjung mengatakan, ketika membicarakan masalah pemindahan IKN sama halnya dengan membahas masa depan bangsa. Hal yang sama berlaku ketika pendiri para bangsa ini menjadikan Jakarta sebagai ibu kota negara di masa lampau.

 

Hal tersebut disampaikan Doli usai serap aspirasi Tim Kunker Pansus RUU IKN DPR RI dengan kesultanan, para tokoh, LSM dan organisasi masyarakat se-Kalimantan Timur, di Balikpapan baru-baru ini. Dimana, disampaikan Doli bahwa pemindahan IKN bukanlah hal yang baru bagi bangsa ini.

 

“Indonesia sendiri pernah mencetuskan hal ini saat zaman Presiden Soeharto. Waktu itu kita mau pindah ke Jonggol. Itu juga (pemindahan IKN) dilakukan oleh beberapa negara yang lain. Artinya, ketika kita bicara tentang pemindahan IKN, sama halnya kita berbicara mengenai visi dan masa depan bangsa dan negara,” ucap Doli.

 

Politisi Fraksi Partai Golkar ini menerangkan, pertumbuhan penduduk Indonesia saat ini relatif cepat, bahkan bisa mencapai 1 persen dalam setahun. Dari jumlah penduduk yang mencapai 275 juta jiwa, sangat tidak sebanding jika epicentrum dunia kerja Indonesia yang ada di Jakarta dan di Pulau Jawa.

 

“Orang berlomba-lomba kalau mau berkehidupan, pasti ke Jakarta atau ke Jawa. Ke depan Jakarta dan Jawa itu tidak akan mampu lagi menampung pertambahan penduduk yang berlomba-lomba datang ke sana untuk mencari penghidupan yang layak. Maka dari itu, kita harus membuat episentrum baru atau magnet baru di luar Jakarta dan Jawa,” terangnya.

 

Ketua Komisi II DPR RI itu berharap, kedepan, masyarakat dunia tidak hanya mengenal Jakarta, Jawa atau Bali saja, namun juga mengenal Penajam Paser Utara, Medan Jayapura dan daerah lainnya sebagai episentrum baru pertumbuhan ekonomi dan pemerataan pembangunan wilayah Indonesia.

 

“Seperti di negara-negara maju, di Amerika orang tidak mesti menuju ke Washington DC. Mereka bisa ke New York, Los Angeles, Seattle maupun Texas. Orang sana kalau mau bicara tentang bisnis ke New York. Kalau mau bicara tentang cinematografi di Los Angeles, dan lainnya,” pungkas Doli. (es)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Pansus RUU Landas Kontinen Serahkan DIM kepada Pemerintah
12-04-2022 / PANITIA KHUSUS
Ketua Panita Khusus (Pansus) Rancangan Undang-Undang (RUU) tentang Landas Kontinen DPR RI Maman Abdurrahman menyerahkan Daftar Inventarisasi Masalah (DIM) RUU...
Achmad Baidowi: Tidak Ada Hal Luar Biasa Warga Gugat UU IKN ke MK
26-01-2022 / PANITIA KHUSUS
Anggota DPR RI Achmad Baidowi menilai tidak ada hal luar biasa ketika ada warga yang mengajukan gugatan Undang-Undang Ibu Kota...
RUU IKN Disetujui, Suryadi Jaya Purnama Persilakan Masyarakat Ambil Langkah ‘Judicial Review’
22-01-2022 / PANITIA KHUSUS
Anggota Panitia Khusus (Pansus) Rancangan Undang-Undang Ibu Kota Negara (RUU IKN) Suryadi Jaya Purnama mempersilakan masyarakat untuk melakukan langkah konstitusi...
UU IKN Sebagai Landasan Hukum Ibu Kota Baru
18-01-2022 / PANITIA KHUSUS
Ketua Panitia Khusus (Pansus) Rancangan Undang-Undang Ibu Kota Negara (RUU IKN) Ahmad Doli Kurnia Tandjung mengatakan bahwa RUU IKN yang...