HPI Perlu Pastikan Keberadaan Pemandu Wisata di Tengah Perkembangan Teknologi

18-05-2022 / KOMISI X

Anggota Komisi X DPR RI Ledia Hanifa Amaliah dalam Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) dengan Dewan Pimpinan Pusat Himpunan Pramuwisata Indonesia (DPP HPI) di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Rabu (18/5/2022). Foto: Devi/Man

 

Anggota Komisi X DPR RI Ledia Hanifa Amaliah menilai organisasi profesi Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) perlu memastikan kepada pemerintah dan pemerintah daerah tentang pentingnya keberadaan pemandu wisata di tengah perkembangan teknologi dan kemudahan akses informasi.

 

"Ketika kita bicara mengenai pesaing, pesaing terdekat kita adalah Google, bagaimanapun juga yang mau backpackeran pasti tidak akan menggunakan jasa pemandu wisata, apalagi di Google sendiri mereka menggunakan sistem rating, review, jadi local guide level berapa gitu misalnya," ujar Ledia dalam Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) dengan Dewan Pimpinan Pusat Himpunan Pramuwisata Indonesia (DPP HPI) di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Rabu (18/5/2022).

 

Menurut politisi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) tersebut, keterbukaan dan kemudahan akses informasi perlu diantisipasi oleh pemandu wisata. Sebab, informasi mengenai pariwisata yang ada kini sangat tergantung dari pengalaman masing-masing orang berdasarkan review pribadinya.

 

"Ini bagian dari keterbukaan informasi yang akhirnya kemudian memberikan banyak informasi meskipun itu tidak ada standarnya, karena reviewnya kan sangat tergantung dengan pengalaman kita, tergantung dengan wawasan kita. Nah ini juga jadi hal yang harus diantisipasi oleh organisasi profesi ini," imbuhnya.

 

Selain itu, Ledia menambahkan, organisasi profesi pramuwisata perlu membuka komunikasi seluas-luasnya dengan sistem pendidikan di Indonesia, baik itu pendidikan tinggi maupun tingkat sekolah menengah kejuruan (SMK). Sehingga nantinya lulusan-lulusan pariwisata memiliki standar yang jelas sebagai pemandu wisata.

 

"HPI harus membuka komunikasi seluas-luasnya dengan sistem pendidikan tingginya, kalau itu pendidikan tinggi atau SMK pariwisata sehingga nanti memungkinkan kah, ketika mereka lulus, mereka mendapatkan katakanlah sertifikasi pemandu wisata tingkat dasar saja, sehingga lulusan-lulusan jurusan pariwisata kita mereka punya standar," sebut legislator dapil Jawa Barat I tersebut. (bia/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Syaiful Huda Yakin Ekraf Indonesia Maju Pasca-Pandemi
29-06-2022 / KOMISI X
Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda meyakini ekonomi kreatif (ekraf) Indonesia bisa majupasca pandemi Covid-19. Dirinya menyebut, potensi ekonomi...
Hetifah Sjaifudian Kecam Tindakan Asusila Dosen UNM
27-06-2022 / KOMISI X
Wakil Ketua Komisi X DPR RI Hetifah Sjaifudian mengecam atas tindakan asusila yang dilakukan dosen teknik Universitas Negeri Makassar (UNM)...
Dua Suporter Tewas di GBLA, Syaiful Huda Desak Pihak yang Bertanggung Jawab Diseret ke Ranah Hukum
21-06-2022 / KOMISI X
Dua suporter diketahui tewas saat hendak menyaksikan pergelaran Piala Presiden 2022 dalam laga Persib Bandung melawan Persebaya Surabaya di Stadion...
Perlu Sinergi Bersama Kenalkan Potensi Pariwisata Kabupaten Semarang
17-06-2022 / KOMISI X
Wakil Ketua Komisi X DPR RI Agustina Wilujeng Pramestuti menilai Kabupaten Semarang di Provinsi Jawa Tengah memiliki potensi alam yang...