Komisi XI Dukung BSI Akuisisi Unit Usaha Syariah BTN

25-06-2022 / KOMISI XI

Wakil Ketua Komisi XI DPR RI Fathan Subchi. Foto: Tari/Man

 

Wakil Ketua Komisi XI DPR RI Fathan Subchi mendukung Bank Syariah Indonesia (BSI) mengakuisisi unit usaha syariah PT Bank Tabungan Negara (BTN). Sebab, menurutnya, hal itu mengikuti tren saat ini, di mana bank-bank sudah harus melakukan konsolidasi. 

 

"Skenario ambil alih BTN syariah juga diharapkan dapat membuat pasar syariah ke depan semakin berkembang. Oleh sebab itu saya mengimbau, akuisisi ini harus bisa dilakukan dengan lancar, dan sesuai GCG (Good Corporate Governance)," ujar Fathan dalam keterangan tertulis yang diterima Parlementaria, Jumat (24/6/2022).

 

Dengan adanya konsolidasi perbankan, akan semakin memperkuat kapasitas BSI di kancah global. “Saya juga melihat upaya BSI ini bisa mendorong rencana BSI yang mau menjadi bank 10 besar bank syariah di dunia," jelas Anggota Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (F-PKB) DPR RI tersebut.

 

Diketahui, dalam 10 tahun terakhir pertumbuhan aset bank syariah, rata-rata, selalu di atas industri perbankan secara umum. Pada 2017 misalnya, saat aset bank konvensional tumbuh kurang dari 10 persen (year of year/yoy), bank syariah melesat 18,8 persen (yoy).  Begitu pula dalam 4 tahun setelahnya di mana aset bank syariah selalu tumbuh di atas 10 persen (yoy), tetapi bank konvensional rata-rata kurang dari 9 persen (yoy). 

 

Kendati demikian pangsa pasar bank syariah tidak terkerek jauh. Sejak 2012 hingga Februari 2022, penguasaan pasar bank yang menjalankan bisnis berdasarkan asas Islam ini hanya bergerak dari 4,37 persen menjadi lebih dari 6 persen. Bila melihat tren, sejak 2012, pertumbuhan aset bank syariah melambat. Pada 2012 bank syariah sempat mencatat kenaikan 24,1 persen (yoy).

 

Kemudian hingga Februari 2022, bank syariah melaporkan pertumbuhan aset lebih dari 20 persen (yoy) hanya satu kali yakni pada 2016, sedangkan sisanya berkisar antara 8–14 persen secara tahunan.  Sementara itu dari sisi pembiayaan, bank syariah juga terpantau mengalami tren perlambatan pertumbuhan. Per Februari 2022, total pembiayaan naik 7,6 persen (yoy). Pada 2016 fungsi intermediasi bank syariah tumbuh 16,4 persen (yoy). (rdn/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Andreas Eddy Susetyo Dukung GNPIP Gotong-Royong Kendalikan Inflasi Pangan
12-08-2022 / KOMISI XI
Anggota Komisi XI DPR RI Andreas Eddy Susetyo mendukung terbentuknya Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) dalam rangka gotong-royong mengendalikan...
Peringati Hari Pemuda Internasional, Puteri Komarudin Serukan Pesan Solidaritas Antargenerasi
12-08-2022 / KOMISI XI
Anggota Komisi XI DPR RI Puteri Anetta Komarudin serukan pentingnya memperkuat solidaritas dan kerja sama pemuda antargenerasi guna hadapi tantangan...
Pemerintah Perlu Perkuat Sektor Pertanian Guna Hadapi Resesi Ekonomi
10-08-2022 / KOMISI XI
Wakil Ketua Komisi XI DPR RI Fathan Subchi meminta pemerintah untuk memperkuat sektor pertanian guna menghadapi resesi ekonomi. Penguatan sektor...
Puteri Komarudin: Kuartal II 2022 Tumbuh Positif, Pemulihan Ekonomi Terus Berlanjut
08-08-2022 / KOMISI XI
Anggota Komisi XI DPR RI Puteri Komarudin menilai momentum pemulihan ekonomi terus berlanjut dan semakin menguat di tengah kondisi ketidakpastian...