Dorong Pemerataan Pembangunan, Draf RUU Pemekaran Papua Ditandatangani

28-06-2022 / KOMISI II

Ketua Komisi II DPR RI Ahmad Doli Kurnia menandatangani Draf tiga Rancangan Undang-Undang (RUU) tentang pemekaran wilayah Papua. Foto: Kresno/rni

 

 

Draf tiga Rancangan Undang-Undang (RUU) tentang pemekaran wilayah Papua akhirnya ditandatangani pada pembahasan tingkat pertama di Komisi II DPR RI. Ketiga RUU itu terdiri dari RUU Papua Selatan, RUU Papua Tengah, dan RUU Papua Pegunungan.

 

Ketua Komisi II DPR RI Ahmad Doli Kurnia dalam rapat kerja yang dihadiri delegasi Komite I DPD RI dan pemerintah di ruang rapat Komisi II DPR, Selasa (28/6/2022) mengatakan, selain tiga draf RUU pemekaran, ditandatangani pula peta wilayah dari ketiga daerah pemekaran. Dengan ditandatanganinya draf RUU pemekaran Papua, diharapkan mempercepat roda pembangunan sekaligus meningkatkan kesejahteraan rakyat Papua.

 

"Kita ingin Papua cepat dalam proses kemajuan pembangunannya. Dengan pemekaran ini terjadi pemerataan pembangunan di Provinsi Papua. Ini adalah jalan baru dalam menyelesaikan semua masalah Papua. Kita berharap Papua tidak terpisahkan dari NKRI, sejahtera, dan maju seperti daerah-daerah lain," papar Doli. Usulan pemekaran ini sebetulnya sudah lama digagas oleh para kepala daerah, salah satunya Gubernur Papua Lukas Enembe.

 

"Secara ide dan gagasan pemekaran tiga daerah Papua ini cukup lama. Kita sudah memperjuangkan pemekaran di selatan itu sejak 2002. Artinya, sudah 20 tahun yang lalu. Dari dokumen yang kita baca, sebenarnya aspirasi tentang pemekaran ini muncul dari beberapa kepala daerah termasuk Pak Gubernur Lukas Enembe yang pernah menjadi Ketua Asosiasi Kepala Daerah. Dia pernah menyampaikan aspirasi pemekaran Papua," ungkap Doli.

 

Lebih lanjut legislator dapil Sumut III ini menambahkan, embrio pemekaran Papua muncul secara intensif pada pembahasan revisi UU tentang Otsus Papua yang kini sudah menjadi UU No.2/2021 tentang Otonomi Khusus Bagi Provinsi Papua. Sejak itu, Komisi II pun berkomunikasi intensif dengan pemerintah soal peluang pemekaran. Sebetulnya pada level gagasan muncul lima usulan pemekaran selain yang tiga wilayah tadi.

 

Kedua wilayah pemekaran lainnya adalah Papua Utara dan Papua Barat Daya. Hanya saja saat dikomunikasikan dengan pemerintah, tiga wilayah itu yang disetujui pada tahap pertama. Pemerintah, kata Doli, belum siap secara fiskal untuk memwkarkan lima wilayah Papua sekaligus.

 

"Komisi II langsung menyusun lima RUU, yaitu Papua Selatan, Papua Tengah, Papua Pegunungan, Papua Utara, dan Papua Barat Daya. Tapi, hasil komunikasi dengan pemerintah tentang kesiapan fiskal, maka disiapkan untuk tahap pertama ini tiga provinsi yang dimekarkan. Nanti kita akan lihat apakah bisa dimekarkan lagi Papua Barat daya dan Papua Utara," kilah politisi fraksi Partai Golkar itu. (mh/aha) 


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Wacana Kampanye di Kampus, Rifqinizamy Karsayuda: Perlu Diperjelas dalam PKPU
16-08-2022 / KOMISI II
Anggota Komisi II DPR RI RI Muhammad Rifqinizamy Karsayuda mengatakan pihaknya menyambut baik usulan dari Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU)...
Syamsurizal Apresiasi Kenaikan Honor Petugas Pemilu 2024
16-08-2022 / KOMISI II
Wakil Ketua Komisi II DPR RI Syamsurizal mengapresiasi naiknya honor petugas Badan Ad hoc penyelenggara Pemilu dan Pilkada 2024 mendatang....
Guspardi Gaus Berharap Capres 2024 Lebih Dari Dua Calon
16-08-2022 / KOMISI II
Anggota Komisi II DPR RI Guspardi Gaus berharap agar calon Presiden (capres) dalam Pemilihan Presiden tahun 2024 mendatang bisa lebih...
Legislator Apresiasi Kenaikan Honor Petugas Badan Ad Hoc Pemilu dan Pilkada 2024
11-08-2022 / KOMISI II
Anggota Komisi II DPR RI Guspardi Gaus mengapresiasi kebijakan pemerintah yang menaikkan honor petugas Badan Ad hoc penyelenggara Pemilu dan...