Revisi UU Narkotika Fokus Tindak Hukum Bandar 

10-08-2022 / KOMISI III

Anggota Komisi III DPR RI Taufik Basari saat kunjungan kerja reses Komisi III DPR RI yang dipimpin Wakil Ketua Komisi III DPR RI Desmond J. Mahesa dengan Kapolda Provinsi Bengkulu Irjen Pol. Drs. Agung Wicaksono dan Kepala BNNP Bengkulu Supratman, S.H. di Provinsi Bengkulu, Selasa (9/8/2022). Foto: Puntho/Man

 

Anggota Komisi III DPR RI Taufik Basari mengungkapkan revisi Undang-Undang (UU) Narkotika akan dikhususkan membuat suatu sistem baru terhadap penanganan narkotika yakni akan dipisahkan atau diberikan pemahaman secara tegas antara pendekatan kesehatan dan pendekatan hukum. Khususnya terkait pendekatan hukum yang menjadi fokus dalam penegakan hukum adalah para bandar dan pengedar besar narkotika.

 

Demikian disampaikan Taufik usai menghadiri rapat dengar pendapat tim kunjungan kerja reses Komisi III DPR RI yang dipimpin Wakil Ketua Komisi III DPR RI Desmond J. Mahesa dengan Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Provinsi Bengkulu Irjen Pol. Drs. Agung Wicaksono dan Kepala Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Bengkulu Supratman, S.H. beserta segenap jajaran yang digelar di Provinsi Bengkulu, Selasa (9/8/2022).

 

"Jadi bukan pemakai yang barang buktinya 1 gram ke bawah dan sebagainya, jadi kalau 1 gram ke bawah ya sudah itu adalah pemakai dan kemudian direhabilitasi. Tetapi supaya fokus maka penegakan hukum kita tujukan kepada pengedar dan bandar-bandar. Sehingga di Bengkulu ini misalnya,  masih ada jalur-jalur masuk bagi peredaran narkotika maka konsentrasi ada disitu sehingga yang fokus kita kejar adalah penjahatnya dan bukan korban penyalahgunaan narkotika," ujar Taufik.

 

Oleh karena itulah, ungkap Politisi Fraksi Partai NasDem ini, maka Komisi III DPR RI dalam rapat dengan Polda dan BNNP Bengkulu tersebut juga menyerap berbagai pandangan masukan agar dapat segera bisa diketahui sistem hukum mana saja dalam revisi UU Narkotika yang mendesak wajib diperbaiki serta diubah utamanya terkait dengan penentukan rehabilitasi bagi seorang pemakai.  

 

"Apalagi, karena ada tim assesment terpadu yang ternyata di berbagai daerah termasuk di Provinsi Bengkulu ini hanya ada 2 BNNP di kota dan kabupaten saja sehingga tentu sedikit banyak akan menghambat proses ini. Nah itu akan kita jadikan bahan evaluasi serta akan menjadi salah satu konsentrasi Komisi III DPR RI ketika membahas revisi UU Narkotika," pungkas Taufik.

 

Turut hadir dalam kunjungan kerja reses Komisi III DPR RI ke Provinsi Bengkulu tersebut diantaranya Anggota Komisi III DPR RI Trimedya Panjaitan (Fraksi PDI-Perjuangan), Andi Rio Idris Padjalangi (Fraksi Partai Golkar), Romo H.R. Muhammad Syafi'i (Fraksi Partai Gerindra), Y. Jacky Uli (Fraksi Partai NasDem), Heru Widodo (Fraksi PKB) dan Santoso (Fraksi Partai Demokrat). (pun/aha) 


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Anggota DPR Apresiasi Pemerintah Akomodir Kebebasan Pers di KUHP
03-10-2022 / KOMISI III
Anggota Komisi III DPR RI Hinca Pandjaitan mengapresiasi Tim Pemerintah dalam hal ini Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham)...
Komisi III Setujui Guntur Hamzah Dicalonkan Jadi Hakim Konstitusi
29-09-2022 / KOMISI III
Komisi III DPR RI secara sah menyetujui Guntur Hamzah untuk dicalonkan menjadi Hakim Konstitusi atas usul lembaga DPR RI. Wakil...
Komisi III Resmi Pilih Johanis Tanak Sebagai Pimpinan KPK
28-09-2022 / KOMISI III
Komisi III DPR RI secara resmi memilih dan menetapkan Johanis Tanak sebagai calon anggota pengganti Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK)...
Komisi III Apresiasi Polda Sumut Terkait Pemberantasan Kasus Perjudian
25-09-2022 / KOMISI III
Wakil Ketua Komisi III DPR RI Ahmad Sahroni menyampaikan apresiasinya kepada jajaran Kepolisian Daerah (Polda) Sumatera Utara terkait penanganan tindak...