Ravindra Airlangga Harap Generasi Muda Padukan Digitalisasi Agrikultur Untuk Ketahanan Pangan

23-08-2022 / KOMISI IV

Anggota Komisi IV DPR RI Ravindra Airlangga. Foto: Andri

 

Anggota Komisi IV DPR RI Ravindra Airlangga berharap generasi muda tertarik dengan dunia pertanian dengan mempelajari proses pertanian dan memadukannya dengan digitalisasi. Tak hanya di bidang pertanian, dirinya ingin adanya digitalisasi di bidang agrikultur yakni di bidang pertanian, peternakan dan perikanan. Adanya digitalisasi dalam bidang agrikultur ini diharapkan dapat menjaga ketahanan pangan dan muncul banyak unicorn baru yang juga diharapkan dapat mampu membuat UMKM pertanian naik kelas.

 

“Ada tren saat ini, anak-anak muda ini mulai tertarik lagi ke dunia pertanian. Nah agrikultur termasuk peternakan, pertanian, perikanan ini jarang yang di digitalisasi. Jadi saya berharap banyak anak muda lagi yang tertarik untuk mempelajari proses pertanian, dan memadukannya dengan digitalisasi. Sehingga muncul banyak unicorn-unicorn baru,” ujar Ravindra kepada Parlementaria di Gedung Nusantara II, Senayan, Jakarta, beberapa waktu yang lalu.

 

Anggota DPR RI Pengganti Antar Waktu (PAW) yang baru saja bergabung dengan Komisi IV itu menyatakan adanya digitalisasi dalam bidang agrikultur ini dapat diterapkan dalam berbagai hal. Salah satunya adanya digitalisasi pertanian dengan alat sensor tanah dan cuaca untuk monitoring lahan yang membantu dalam pemupukan dan pengairan. “Contohnya misalnya dari materi BMKG mungkin bisa di translasikan menjadi anjuran bagi petani tanam, atau ada start up aquaculture yang bisa diintegrasikan dengan sensor untuk mengecek suhu tambak udang,” tuturnya.

 

Dalam bidang perikanan, dapat pula mengenai penyimpanan hasil tangkap bagi para nelayan. “Ada juga yang memberikan pelatihan-pelatihan bagaimana storage. Karena di perikanan itu kalau misalnya ikannya tidak dihandle dengan baik, itu dari grade A bisa turun jadi grade C ketika sampai ke end buyer. Sehingga nilai yang seharusnya diterima nelayan ini kemudian berkurang,” pungkas politisi Partai Golkar itu.

 

Terkait dengan meningkatkan ketahanan dan kedaulatan pangan, dirinya juga menyatakan mengenai pentingnya kesejahteraan bagi para Petani dengan mendongkrak nilai tukar petani. “Kemudian langkah-langkahnya adalah mungkin menggunakan, mohon maaf kalau salah tapi, bibit yang unggul, atau mungkin bibit-bibit yang GMO (Genetically Modified Organism) karena itu bisa meningkatkan produktivitas dalam faktor berkali-kali lipat per hektar, untuk komoditas-komoditas tertentu, bukan total,” kata legislator dapil Jawa Barat V itu. (gal/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Saadiah Uluputty Terinspirasi Kawasan 'Ketapang Urban Aquaculture' Guna Adaptasi di Maluku
30-11-2022 / KOMISI IV
Anggota Komisi IV DPR RI Sa’adiah Uluputty mengaku terinsipirasi dengan adanya tempat konservasi dan eduwisata kawasan Taman Mangrove ‘Ketapang Urban...
Dukung Budi Daya Mangrove untuk PNBP dan Kesejahteraan Nelayan
30-11-2022 / KOMISI IV
Komisi IV DPR RI melakukan Kunjungan Kerja Spesifik (Kunspik) ke kawasan Taman Mangrove ‘Ketapang Urban Aquaculture’ yang terletak di Desa...
Kolaborasi Pemerintah dan Perusahaan Rintisan Diharapkan Guna Kelola Sampah di Pasar Cikopo
28-11-2022 / KOMISI IV
Anggota Komisi IV DPR RI Luluk Nur Hamidah berharap agar pemerintah bisa berkolaborasi dengan perusahaan start-up (rintisan) anak-anak muda untuk...
Jelang Nataru, Harga Pangan Pasar Cikopo Masih Stabil
28-11-2022 / KOMISI IV
Harga bahan pangan di Pasar Cikopo, Kabupaten Purwakarta, Provinsi Jawa Barat masih relatif stabil menjelang momen Natal dan Tahun Baru...