Parlemen Timor Leste Minta Dukungan DPR Untuk Gabung ASEAN

23-08-2022 / B.K.S.A.P.

Ketua BKSAP DPR RI Fadli Zon (F-Gerindra), Wakil Ketua BKSAP Putu Supadma Rudana (F- Demokrat), Mardani ALi Sera (F-PKS), dan Hafisz Tohir (F-PAN) dan Gilang Dhiela Fararez (F-PDI Perjuangan) menerima kunjungan Ketua Parlemen Republik Timor Leste, Aniceto Guterres Lopes beserta delegasi di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (23/8/2022). Foto: Runi/Man

 

 

Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI menerima kunjungan Ketua Parlemen Republik Timor Leste, Aniceto Guterres Lopes beserta delegasi di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (23/8/2022). Delegasi diterima Ketua BKSAP DPR RI Fadli Zon (F-Gerindra), Wakil Ketua BKSAP Putu Supadma Rudana (F- Demokrat), Mardani ALi Sera (F-PKS), dan Hafisz Tohir (F-PAN) dan Gilang Dhiela Fararez (F-PDI Perjuangan).

 

Dalam pertemuan tersebut, sejumlah hal terkait kerja sama antarparlemen dibahas kedua pihak termasuk harapan Republik Timor Leste agar dapat bergabung dalam Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara atau ASEAN. Timor Leste berharap dapat menjadi anggota ASEAN pada keketuaan Indonesia tahun 2023.

 

Menanggapi hal itu, Ketua BKSAP DPR RI Fadli Zon menyampaikan bahwa  Indonesia selalu memberikan dukungan terhadap Timor Leste, apalagi kedua negara memiliki keterkaitan secara historis.  "Kita berharap negara tetangga yang juga dulu pernah menjadi bagian dari kita menjadi bagian dari ASEAN, saya kira itu akan mewarnai kawasan," tutur Fadli usai menerima kunjungan delegasi.

 

Lebih lanjut, Fadli menyampaikan masih adanya resistensi dari negara Anggota ASEAN lainnya jika Timor Leste bergabung dengan organisasi kawasan Asia Tenggara itu. Hal tersebut membuat ASEAN belum satu suara terhadap usulan keanggotaan negara yang menggunakan bahasa Tetun dan Portugis itu. 

 

"Memang ada mekanisme di ASEAN itu harus ada konsensus, nah ini yang belum terjadi. Karena itu, kita perlu merembukkan dari sisi pemerintahan, harus menjadi kesepakatan bahwa Timur Leste bisa diterima. Untuk itu perlu ada semacam lobi dan dialog untuk semua anggota ASEAN yang lain. Ini yang akan menjadi PR kita," kata Fadli.

 

Kedua belah pihak juga sepakat untuk meningkatkan kerja sama dalam berbagai forum diplomasi antarparlemen. Fadli pun menyampaikan rencana pembentukan Asosiasi Parlemen Berbahasa Melayu dan berharap Parlemen Timor Leste dapat bergabung.

 

Adapun pembentukan asosiasi Parlemen Berbahasa Melayu ini dilakukan sebagai suatu langkah politik untuk memasyarakatkan penggunaan Bahasa Melayu dalam agenda pertemuan internasional.

 

"Parlemen Timor Leste selalu mendukung kita dalam berbagai event internasional, saya menyampaikan juga bahwa kita akan menggelar asosiasi parlemen berbahasa Indonesia - Melayu, dan mereka siap untuk bergabung dan mendukung hal itu. Kita berharap melalui forum ini dapat meningkatkan kerjasama di berbagai bidang," tutup Fadli. (ann/aha) 


  • SHARES
BERITA TERKAIT
DPR dan LSPR Jepang akan Rancang Kerja Sama Tangani Mental Disorders
03-02-2023 / B.K.S.A.P.
Wakil Ketua BKSAP DPR RI Mardani Ali Sera menerima tamu delegasi Jepang dari LSPR Institute of Communication and Business. Dalam...
DPR Dorong Diplomasi Parlemen untuk Mewujudkan Stabilitas di ASEAN
01-02-2023 / B.K.S.A.P.
Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI Fadli Zon menjelaskan pentingnya diplomasi parlemen guna mewujudkan stabilitas di kawasan...
Dewi Coryati: Parlemen Indonesia Dukung Keterwakilan Perempuan dalam Proses Perdamaian
01-02-2023 / B.K.S.A.P.
Anggota Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI Dewi Coryati menegaskan, parlemen Indonesia mendukung partisipasi dan keterwakilan perempuan dalam...
Gilang Dhielafararez Kecam Kunjungan Menteri Israel di Kompleks Al-Aqsa
31-01-2023 / B.K.S.A.P.
Wakil Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI Gilang Dhielafararez mengecam kunjungan Menteri Keamanan Nasional Israel Itamar Ben-Gvir...