Anggota DPR Dorong Pelaksanaan Pemilu 2024 yang Jujur dan Adil

30-09-2022 / LAIN-LAIN

Anggota DPR RI Herman Khaeron dalam Diskusi Dialektika Demokrasi yang bertemakan “Benarkah Pemilu 2024 Akan Curang?, di Media Center DPR RI, Senayan Jakarta, Kamis (29/9/2022). Foto: Andri/nvl

 

Anggota DPR RI Herman Khaeron menilai bahwa kecurangan dalam kontestasi pemilihan umum (pemilu) memang terdapat potensi untuk terjadi. Untuk itu ia mengajak dan mendorong semua pihak supaya dapat melaksanakan pemilu dengan prinsip jujur dan adil. 

 

Herman mengungkapkan hal itu dalam Diskusi Dialektika Demokrasi yang bertemakan “Benarkah Pemilu 2024 Akan Curang?, di Media Center DPR RI, Senayan Jakarta, Kamis (29/9/2022). Sebagaimana diketahui prinsip pemilu yang dikenal masyarakat luas ialah langsung, umum, bebas, rahasia, jujur dan adil atau dikenal dengan singkatan 'Luber-Jurdil'. 

 

“Maka ayo sama-sama menjaga supaya Pemilu 2024 mendatang betul-betul terwujud sebagai sebuah proses demokrasi yang sehat, yang bisa menjadi pestanya rakyat. Oleh karenanya tidak pula kita memperdebatkan, tentang dua pasang calon presiden dan wapres. Betul dua calon juga demokratis, tapi ada indikasi, ada potensi yang memang digiring dengan berbagai cara, untuk menjadikan dua calon. Bagaimana caranya tentu ada cara-cara, yang ya kita semua tidak perlu terlalu vulgar menurut saya,” papar Herman. 

 

Sementara itu, turut serta sebagai narasumber Anggota DPR RI Masinton Pasaribu menilai jika bicara tentang kecurangan, tentu apalagi itu dikaitkan dengan agenda pemilu, menurutnya tudingan itu harus berdasar. Tidak boleh ada penggunaan kata konon, sebab itu mengkonotasikan sebuah informasi yang perlu dikonfirmasi kembali.

 

Kalau dikatakan dua pasang sebagai kecurangan, menurutnya menjadi sangat tidak relevan, karena presidential threshold diatur oleh Undang-Undang (UU). Apalagi ia menilai UU itu hampir 20 persen prosesnya dibuat dan dibahas di DPR RI bersama dengan pemerintah. 

 

“Artinya apa, kalau kita ingin mencalonkan, ayo bekerja keras meraih dukungan rakyat, sehingga kita tidak menyalahkan produk UU yang kita buat sendiri. kemudian kita katakan itu berpotensi curang, maka berbenahlah, rebut lah kepercayaan rakyat dalam pemilu, agar partainya bisa memperoleh syarat mengajukan calon, itu dulu," sebut Masinton. (ayu/aha) 


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Nasyirul Falah: Waspadai Propaganda Liberalisme melalui Utusan Pemerintah AS
02-12-2022 / LAIN-LAIN
Anggota DPR RI Nasyirul Falah Amru menanggapi rencana Pemerintah Amerika Serikat (AS)yang akan mengirim Jessica Stern, utusan khusus untuk memajukan...
Putra Nababan: Stop 'Black Campaign' Perempuan di Dunia Politik
30-11-2022 / LAIN-LAIN
Anggota Komisi X DPR RI Putra Nababan menyatakan sangat mendukung kampanye gerakan "Aksi Parlemen Untuk Menghentikan Kekerasan Terhadap Perempuan di...
Ono Surono Kecam Aksi Intoleran Terhadap Bantuan Korban Gempa Cianjur
28-11-2022 / LAIN-LAIN
Anggota DPR RI Ono Surono menyesalkan aksi pencopotan label sebuah gereja untuk bantuan untuk korban gempa cianjur tersebut. Dia menegaskan...
Netty Aher Sosialisasikan Dampak Stunting Lewat Senam
27-11-2022 / LAIN-LAIN
Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani Aher menghadiri kegiatan Senam Mahabbah Cegah Stunting bersama BKKBN dan Wanita Persatuan Ummat...