F-PDIP Terima Audiensi dengan HKBP Maranatha Cilegon

03-10-2022 / LAIN-LAIN

Anggota Fraksi PDI-Perjuangan DPR RI Diah Pitaloka usai menerima audiensi perwakilan HKBP Maranatha Kota Cilegon di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Senin (3/10/2022). Foto: Tari/Man

 

Anggota Fraksi PDI-Perjuangan DPR RI Diah Pitaloka menyatakan akan membuka ruang dialog untuk menindaklanjuti aspirasi perwakilan Jemaat Huria Kristen Batak Protestan (HKBP) Maranatha di Kota Cilegon, Provinsi Banten. Dengan hadirnya ruang tersebut, Diah menyampaikan akan memperbaharui informasi proses pendirian rumah ibadah yang direncanakan, yang selama ini mendapat sorotan sejumlah pihak.

 

“Ini menjadi concern perhatian kita. Dan, selanjutnya bagaimana output dari pertemuan ini adalah kita akan membangun satu wadah komunikasi untuk bisa meng-update perkembangan bagaimana proses pendirian HKBP di kota Cilegon,” ungkap Diah kepada Parlementaria usai menerima audiensi perwakilan HKBP Maranatha Kota Cilegon di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Senin (3/10/2022).

 

Sejumlah isu yang menjadi tantangan dalam proses pembangunan gereja, jelas Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI itu, akan menjadi catatan khusus untuk menindaklanjuti penegakan konstitusi, terutama penegakan hak beribadah di Indonesia. Tidak hanya itu, ia bersama dengan stakeholder dan mitra kerja akan mengawal tersebut.

 

“Dari proses audiensi ini, juga tentu akan menjadi pembahasan juga dalam rapat komisi. Prosesnya memang sedang berjalan. Proses komunikasi dengan berbagai elemen masyarakat maupun pemerintah daerah sudah juga diinisiasi dari hasil komunikasi kita oleh Bapak Menteri Agama Gus Yaqut,” tutur Diah.

 

Terakhir, legislator daerah pemilihan (dapil) Jawa Barat III itu berharap dengan dibukanya ruang dialog usai audiensi ini bisa melahirkan pemahaman, kebijaksanaan, dan semangat yang sama antar umat beragama di Indonesia. Sehingga, terangnya, setiap individu yang beragama, khususnya di Kota Cilegon memperoleh rasa aman untuk menjalankan ibadahnya.

 

Sebagai informasi, HKBP Maranatha Kota Cilegon mengajukan audiensi untuk mengupayakan pembangunan HKBP di Kota Cilegon. Dijelaskan, sudah ada 112 jemaat yang tervalidasi dengan total 3.903 jiwa tersebar dalam 8 kecamatan di Kota Cilegon. Selama 4 tahun, pembangunan tempat ibadah mengalami kendala. Di antaranya berupa adanya aksi penolakan oleh sebagian kelompok masyarakat, sehingga mengakibatkan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Cilegon menandatangani petisi penolakan gereja HKBP Maranatha. (ts/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Nasyirul Falah: Waspadai Propaganda Liberalisme melalui Utusan Pemerintah AS
02-12-2022 / LAIN-LAIN
Anggota DPR RI Nasyirul Falah Amru menanggapi rencana Pemerintah Amerika Serikat (AS)yang akan mengirim Jessica Stern, utusan khusus untuk memajukan...
Putra Nababan: Stop 'Black Campaign' Perempuan di Dunia Politik
30-11-2022 / LAIN-LAIN
Anggota Komisi X DPR RI Putra Nababan menyatakan sangat mendukung kampanye gerakan "Aksi Parlemen Untuk Menghentikan Kekerasan Terhadap Perempuan di...
Ono Surono Kecam Aksi Intoleran Terhadap Bantuan Korban Gempa Cianjur
28-11-2022 / LAIN-LAIN
Anggota DPR RI Ono Surono menyesalkan aksi pencopotan label sebuah gereja untuk bantuan untuk korban gempa cianjur tersebut. Dia menegaskan...
Netty Aher Sosialisasikan Dampak Stunting Lewat Senam
27-11-2022 / LAIN-LAIN
Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani Aher menghadiri kegiatan Senam Mahabbah Cegah Stunting bersama BKKBN dan Wanita Persatuan Ummat...