Persetujuan Kemitraan Sukarela RI-UK Diharapkan Berdampak Luas Bagi Pengusaha

03-10-2022 / KOMISI VI

Anggota Komisi VI Muslim saat Rapat Kerja dengan Komisi VI DPR RI di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Senin (3/10/2022). Foto: Oji/nvl

 

Anggota Komisi VI Muslim berharap rencana pengesahan persetujuan kemitraan sukarela antara Pemerintah RI dan Kerajaan Inggris Raya tentang penegakan hukum kehutanan, penatakelolaan perdagangan produk kayu ke Kerajaan Inggris Raya yang akan dilakukan pemerintah Indonesia dapat memberi dampak yang seluas-luasnya kepada pelaku usaha di Indonesia.

 

"Dengan ratifikasi undang-undang yang segera akan dilaksanakan ini saya yakin harus memberi dampak yang seluas-luasnya khususnya kepada pelaku usaha ya, karena ini yang ditunggu-tunggu oleh pihak pengusaha, apalagi kita tahu betul selama 2 tahun pandemi kita sangat terasa khususnya kepada pelaku UMKM ini," ujarnya.

 

Demikian pandangan itu mengemuka dalam Rapat Kerja dengan Komisi VI DPR RI Rapat Kerja dengan Wakil Menteri Kehutanan dan Lingkungan Hidup, Staf Ahli Bidang Manajemen dan Tata Kelola Kementerian Perdagangan RI, Plt. Dirjen Peraturan Perundang-undangan Kementerian Hukum dan HAM RI, dan Direktur Jenderal Amerika Eropa Kementerian Luar Negeri RI, di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Senin (3/10/2022).

 

Lebih lanjut, Muslim mempertanyakan jenis produk kayu yang nantinya akan diekspor. Sebab, jenis produk yang akan diekspor dinilai dapat mempengaruhi perambahan hutan yang diambil kayunya. Oleh sebab itu, Muslim menilai perlu aturan tersendiri yang mengatur hal tersebut.

 

"Jangan sampai nanti dengan adanya ini juga rambahan hutan kita ini terus kemana-mana. Artinya (harus) ada aturan-aturan tersendiri lah, sehingga target pemerintah jelas, pelaku UMKM nya jelas, tapi tidak merusak daripada khususnya hutan-hutan yang kita tahu betul setiap tahun terus menyusut," tutupnya.

 

Menanggapi hal tersebut, Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Alue Dohong mengatakan persetujuan kemitraan sukarela Forest Law Enforcement, Governance and Trade-Voluntary Partnership Agreement (FLEGT-VPA) dilakukan dengan tujuan menjamin keberlanjutan bahan baku kayu khususnya di hulu dengan adanya sistem tracing pada setiap bahan kayu yang diekspor.

 

Hal tersebut, lanjutnya guna mendorong pengusaha kayu untuk tetap melakukan pengelolaan berkelanjutan dengan tidak menerima kayu ilegal. "Karena lewat pola FLEGT-VPA ini tidak akan diterima kalau sumber bahan bakunya dari ilegal. Karena ada sistem tracing, produknya dari mana, dari hulunya legal atau ilegal. Jadi kalau ilegal otomatis tidak akan masuk dalam sistem FLEGT-VPA," ujarnya. (bia/aha)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Putu Supadma Apresiasi Pencapaian Airnav Indonesia
03-12-2022 / KOMISI VI
Anggota Komisi VI DPR RI Putu Supadma Rudana mengapresiasi kinerja Perum LPPNPI (Lembaga Penyelenggara Pelayanan Navigasi Penerbangan Indonesia) atau yang...
Komisi VI Apresiasi Program Perumahan Nasional BTN
02-12-2022 / KOMISI VI
Komisi VI mengapresiasi pencapaian PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) yang berhasil menjadi salah satu kontributor utama tercanangkannya Program Perumahan...
Komisi VI Akan Sampaikan Aspirasi Aliansi Koperasi ke Kemenkop-UKM terkait RUU P2SK
02-12-2022 / KOMISI VI
Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Sarmuji mengungkapkan pihaknya akan menyampaikan aspirasi yang disampaikan Forum Koperasi Indonesia (Forkopi) terkait pembahasan...
Legislator Nilai KEK Kesehatan dan Pariwisata Sanur Bali Sangat Dibutuhkan
02-12-2022 / KOMISI VI
Anggota Komisi VI DPR RI Gde Sumarjaya Linggih menilai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Kesehatan dan Pariwisata di Sanur, Bali sangat...