Nasyirul Falah: Waspadai Propaganda Liberalisme melalui Utusan Pemerintah AS

02-12-2022 / LAIN-LAIN

Anggota DPR RI Nasyirul Falah Amru. Foto: Oji/nr

 

Anggota DPR RI Nasyirul Falah Amru menanggapi rencana Pemerintah Amerika Serikat (AS) yang akan mengirim Jessica Stern, utusan khusus untuk memajukan hak asasi kaum Lesbian, Gay, Bisexual, Transgender, Queer, Intersex dan lainnya (LGBTQI+) ke Indonesia. Stern disebut akan menemui pejabat pemerintah dan perwakilan masyarakat sipil di Indonesia pada 7-9 Desember 2022 mendatang. 

 

Pria yang kerap disapa Gus Falah itu meminta semua pihak, khususnya pemerintah, mewaspadai kedatangan Stern. Sebab, utusan AS itu diduga kuat membawa misi agar Indonesia melegalisasi pernikahan sesama jenis. “Gerakan legalisasi hak LGBT atau pernikahan sejenis itu, merupakan bagian dari propaganda ideologi liberalisme yang bertentangan dengan Pancasila sebagai dasar negara kita," ujar Gus Falah dalam keterangan tertulisnya kepada media, Kamis (1/12/2022).

 

Gus Falah menegaskan, sebagai bangsa yang memegang teguh falsafah Pancasila, Indonesia tak bisa menerima propaganda maupun gerakan LGBT.  Pancasila, ujarnya, salah satu dasar utamanya adalah nilai-nilai agama yang terwujud dalam sila Ketuhanan Yang Maha Esa. Semua agama yang diakui di Indonesia, tambahnya, menolak praktik homoseksual atau LGBT. “Dan karena nilai-nilai agama itu inheren dalam Pancasila, maka Pancasila pun menolak praktik atau legalisasi LGBT,” tegas Gus Falah. 

 

Kampanye LGBT, lanjut Politisi PDI-Perjuangan itu, merupakan propaganda liberalisme yang dilancarkan negara-negara serta kelompok-kelompok dari barat ke seluruh dunia. Saat ini, ungkap Gus Falah, sudah lebih dari 30 negara yang melegalkan pernikahan sesama jenis. Pada umumnya, adalah negara-negara yang terpengaruh liberalisme barat. Dan sebagian kecil adalah negara-negara komunis seperti Vietnam dan Kuba. 

 

Gus Falah memaparkan, bahkan dalam ajang Piala Dunia 2022 di Qatar ini, kampanye LGBT juga diupayakan oleh tim maupun warga dari negara-negara barat. Legislator Dapil Jawa Timur X itu mencontohkan aksi timnas Jerman yang memprotes larangan memakai ban kapten pelangi 'One Love' sebagai wujud kampanye LGBT.  Selain itu, bendera LGBT juga sempat dikibarkan warga Italia saat laga Portugal versus Uruguay.

 

"Bangsa Indonesia, yang memegang teguh Pancasila menjadi sasaran propaganda ideologi liberalisme yang berwujud kampanye LGBT itu. Lembaga-lembaga internasional seperti UNDP dan USAID bahkan sudah lama mensponsori kampanye LGBT di Indonesia dengan kucuran dana tak sedikit. Maka, kedatangan utusan Pemerintah AS itu harus kita waspadai. Kita harus menyaring ideologi apapun, baik liberalisme maupun radikalisme-ekstremisme, yang tak sesuai Pancasila,” tegas Gus Falah. (sf/rdn) 


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Hadiri Perayaan Natal MPR, DPR, dan DPD, Bamsoet Ajak Pererat Ikatan Solidaritas Kebangsaan
01-02-2023 / LAIN-LAIN
Ketua MPR RI Bambang Soesatyo menekankan, kuatnya ikatan soliditas dan solidaritas bangsa Indonesia tidak perlu diragukan. Tercermin dari laporan World...
Perayaan Natal Parlemen Momen Memaknai Bhinneka Tunggal Ika Sebagai Anugerah Tuhan Dalam Kehidupan Bangsa
01-02-2023 / LAIN-LAIN
Anggota DPR RI Willy Midel Yoseph mengungkapkan momen Natal 2022 dan Tahun Baru 2023 MPR RI-DPR RI-DPD RI diharapkan bisa...
Kawal UU HKPD, PKA DPR Gelar FGD Bersama Akademisi & Perwakilan Asosiasi Pemerintah Kota Se-Indonesia
31-01-2023 / LAIN-LAIN
Pusat Kajian Anggaran (PKA) DPR RI menyelenggarakan Focus Group Discussion (FGD) membahas 'Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah Terhadap...
Tolak Usulan Kenaikan Biaya Haji, Fadli Zon Minta Audit Khusus BPKH dan Dana Haji
28-01-2023 / LAIN-LAIN
Anggota DPR RI Fadli Zon menolak usulan kenaikan biaya haji. Selain itu, dirinya juga meminta audit khusus Badan Pengelola Keuangan...